3 Guru Telanjang Keliling Pasar, 1 Murid SD Perkosa Teman

Posted on Updated on

Lagi-lagi gambaran suram dunia pendidikan di Indonesia. Ibarat peribahasa: guru kencing berdiri, murid kencing berlari. Masya’Allaah… Delapan orang guru SD melakukan aksi “ritual” memalukan di sebuah pasar. Tiga orang diantaranya dengan telanjang. Sementara itu, seorang anak lelaki SD yang baru berusia 12 tahun diduga memperkosa temannya, seorang anak perempuan yang baru berusia 7 tahun. Ini dia berita-beritanya dari Harian Surya:

Bocah SD Cabuli Teman Diiming-iming Rp 1.000 Mulut Disumpal Kain
Rabu, 25 Nopember 2009 | 9:06 WIB | Posts by: jps | Kategori: Malang Raya |

SINGOSARI – SURYA- Peristiwa ini, mungkin bisa menjadi pelajaran bagi orangtua dalam hal mendidik anaknya. RU, bocah berumur 12 tahun dilaporkan ke polisi gara-gara diduga memerkosa tetangganya yang juga masih bocah. Anak perempuan ini masih berusia tujuh tahun atau kelas 1 SD.

Peristiwa tragis ini terjadi Jumat (21/11) di Dusun Tompo Rejo, Desa dengkol, Kecamatan Singosari. Di dampingi kedua orangtuanya saat melapor ke Polsek Singosari Selasa (24/11), Ai, yang menjadi korban pencabulan dengan polos bercerita jika pada Jumat siang ia diminta bermain ke rumah RU yang saat itu kosong. Bocah ingusan itu mengatakan ia diiming-iming uang Rp 1.000 agar bersedia bermain di sana.

Malang bagi Ai, bukan sebuah acara bermain bersama yang didapat. Bocah mungil ini justru mendapatkan perlakuan yang tidak semestinya. RU yang tubuhnya tiga kali lebih besar mencabulinya. Ai yang takut tidak bisa berontak , berteriak pun tidak bisa karena mulutnya disumpal kain.

Aksi yang tidak semestinya dilakukan bocah seumuran RU terbongkar setelah beberapa warga yang sebelumnya melihat Ai bermain di rumah tersebut, namun hingga siang tidak juga keluar. Warga kemudian masuk rumah dan mendapati RU dan Ai yang busananya sudah tidak lengkap.

Tidak ingin berpolemik, warga memulangkan Ai ke rumahnya orangtuanya. Akan tetapi, orangtua Ai yang mendapatkan laporan dan mendengarkan cerita langsung dari Ai tidak terima dan melaporkan ke polisi. Terlebih Ai terus menangis karena merasa sakit di kemaluannya. Yang mengejutkan, (maaf) pada alat vital Ai ditemukan juga cairan hand and body lotion.

RU yang sempat menjalani pemeriksaan mengatakan, ia sama sekali tidak mengingat kejadian tersebut. RU merasa sedikit linglung usai mandi di sebuah sumur dekat sekolahnya.
“Saya cuman ingat dituntun seorang perempuan usai mandi di sumur dan kemudian pulang,” ucapnya polos.

Kapolsek Singosari, AKP Agus Guntoro, mengatakan, kasus ini dilimpahkan ke unit Perlindungan Perempuan dan Anak Polres Malang, mengingat terlapor dan pelapor masih di bawah umur.why

Digendam, 3 Guru Bugil di Pasar
Rabu, 25 Nopember 2009 | 8:11 WIB | Posts by: jps | Kategori: Berita Terkini, Headline, Mataraman |

* Penggendam Ngaku Suruhan Bupati
* 5 Guru Sadar tapi Terlanjur Mandi Cat

Mojokerto-Surya- Entah ingin membuat resah atau sekadar iseng, penipuan berkedok menyukseskan pemilihan kepala daerah (pilkada) sedang bergentayangan di Kabupaten Mojokerto.

Yang mungkin unik dan membingungkan warga, penipuan yang diduga memakai teknik gendam itu tidak mengambil materi dari korban. Penipu hanya mengarahkan para korbannya untuk telanjang bulat dan berkeliling pasar, dengan sekujur tubuh lebih dahulu dilumuri cat serta memakai anting-anting dari rentengan koin rupiah yang dilubangi.

Penggendam yang mengaku-ngaku sebagai Asisten I Sekretaris Kabupaten (Sekkab) Mojokerto itu mengatakan kepada para korbannya bahwa ritual bugil itu untuk membuang sial (atau tolak bala) Bupati Mojokerto H Suwandi, yang bakal maju lagi dalam pilkada 2010 nanti.

Setidaknya delapan orang telah jadi korban, dan semuanya pegawai negeri sipil (PNS) dengan profesi guru di wilayah Kabupaten Mojokerto. Namun, hanya tiga orang yang terlanjur sampai bugil dan berkeliling pasar. Sedangkan lima guru lainnya belum sempat bugil karena sudah keburu sadar. Semua korban adalah lelaki.

AR, salah-satu korban yang juga guru sebuah SDN di wilayah Kembangsri, Kecamatan Ngoro, menuturkan pada Sabtu (21/11) sekitar pukul 21.00 WIB, dirinya menerima telepon dari seorang pria. Pria itu mengaku sebagai Asisten I bidang Pemerintahan Sekkab Mojokerto, Akh Djazuli.

Si `Akh Djazuli` itu bilang bahwa dirinya diminta `Bupati Mojokerto` untuk memerintahkan AR agar telanjang dan keliling Pasar Tandjung Anyar, Kota Mojokerto, pada hari Minggu (22/11) mulai pukul 19.00 hingga 21.00 WIB. Alasannya, itu sebagai ritual tolak bala sekaligus wujud rasa syukur dari para guru atas rekomendasi DPP PDIP kepada Bupati Suwandi untuk maju lagi dalam pilkada Mojokerto 2010 nanti.

“Penelepon juga meminta saya untuk melumuri tubuh dengan cat hitam serta memakai anting dari koin-koin Rp 100 yang direnteng saat bugil,” cerita AR kepada Surya.
Berdasarkan penelusuran Surya, ada juga korban yang diminta si penggendam untuk memakai anting dari rentengan lembaran uang ribuan.

“Penelepon meyakinkan saya bahwa saya orang yang pas untuk melakukan ritual tersebut. Dia bilang orang yang dipilih melakukan ritual ini hanyalah yang berbadan tegap dan tinggi. Dia sempat telepon lagi malam hari untuk kembali meyakinkan saya,” tutur AR, yang guru olahraga.

Bersama seorang rekannya yang senasib, kemarin AR menanyakan langsung kebenaran perintah lewat telepon itu kepada Asisten I Sekkab Mojokerto, Akh Djazuli.

“Jelas penipuan. Ini sangat sensitif karena mencatut nama Pak Bupati yang bakal maju lagi dalam pilkada mendatang,” tandas Akh Djazuli usai menerima dua guru korban penipuan itu, Selasa (24/11) pagi, di pendopo kabupaten.

AR tidak habis mengerti mengapa pesan si penelepon itu begitu mengiang-ngiang di telinganya dan dirinya juga patuh saja. Waktu itu, yang terlintas di pikiran AR adalah bahwa karena si penelepon mengaku sebagai Asisten I Sekkab, maka pastilah itu perintah resmi dan bertujuan baik. Apalagi, Akh Djazuli yang sebenarnya adalah mantan kepala dinas pendidikan, sehingga dianggapnya peduli pada guru.

Oleh karena itu, meskipun istrinya sempat berusaha mencegah aksi aneh itu, AR tak banyak menggubris. Esok harinya, yakni Minggu (22/11) sekitar pukul 17.00 WIB, AR sudah berada di Pasar Tandjung Anyar yang berada di tengah kota Mojokerto.

“Di pasar itu, saya belum sampai mencopot pakaian hingga telanjang tapi sudah melumuri badan dengan cat hitam sebanyak 1 kilogram, dari ujung rambut hingga ujung kaki. Sebab, kata si penelepon jika ada bagian tubuh yang tak tersiram cat, suara saya akan hilang,” ucap AR.

Telinganya sudah terpasang anting-anting dari koin Rp 100 sebanyak 10 buah yang dilubangi dan direnteng ke bawah. Ternyata ritual yang sama juga sedang dilakukan oleh sejumlah guru yang lain di tempat yang sama.

AR mulai sadar ada yang tak beres setelah ia tak melihat apa yang telah dijanjikan oleh si penelepon. Saat menelepon, si penggendam mengatakan bahwa di Pasar Tandjung Anyar akan dijumpai kiai berjubah putih yang bakal memberi doa-doa sehingga `menutup` mata para pengunjung pasar, dan AR bakal terlihat seperti tidak telanjang.

“Untungnya, sebelum saya telanjang, saya lebih dulu mencari kiai yang dimaksud itu. Karena tidak ketemu, saya mulai ragu dan sadar bahwa ini penipuan. Saat itu sekitar pukul 7 malam. Padahal, perintahnya, pokoknya tiba di pasar saya harus langsung mencopot seluruh pakaian dan kemudian keliling pasar mencari si kiai,” kata AR.

Hingga kemarin, cat hitam yang menyiram sekujur tubuh AR belum hilang sama sekali meski dia telah membersihkannya dengan 5 liter bensin.

“Untung saya sadar. Kalau tidak, setelah dari pasar saya diperintahkan untuk pergi ke pendopo kabupaten dan di sana katanya baju pengganti akan disediakan oleh Pak Bupati,” kata AR.

Selain AR, ritual yang sama di Pasar Tandjung Anyar ternyata juga hendak dilakukan sejumlah guru. Setelah tersadar, di pasar itu AR menjumpai Poniman dan Minto, yang kondisinya juga sama dengan dirinya.

“Pak Minto dan Pak Poniman saya sadarkan sehingga selamat tak sampai bugil. Setahu saya ada lima guru yang selamat. Namun, ada tiga guru yang terlanjur bugil dan keliling pasar,” kata AR.

Sejumlah pedagang di Pasar Tandjung Anyar yang ditemui Surya kemarin mengaku, mereka melihat sekitar pukul 17.00 hingga 21.00 pada hari Minggu (22/11), ada beberapa orang mulai telanjang bulat lalu lalang di pasar dan beberapa lainnya hanya memakai cawat dengan tubuh kehitaman.
“Saya kira mereka orang gila. Saya nggak tahu kalau itu ritual orang kena gendam,” kata Agus, pedagang singkong di Pasar Tandjung Anyar.

Tiga orang yang terlanjur bugil diketahui adalah para guru olahraga dari SDN-SDN di wilayah Kecamatan Mojoanyar, Bangsal dan Ngoro. Sedangkan lima guru yang selamat berasal dari Kecamatan Gedeg, Pacet, Gondang, Sooko, dan Mojosari.

Karena namanya dicatut, Akh Djazuli bersama tiga orang guru yang selamat, Selasa (24/11) petang, melaporkan kejadian tersebut ke Polres Mojokerto. “Kami ingin agar kasus ini diungkap,” ujar Djazuli.

Kapolres Mojokerto AKBP Onto Cahyono belum mendapat laporan tentang kasus itu saat dihubungi Surya, Selasa (24/11) malam. “Saya sekarang sedang rapat di Jakarta. Tapi, tak mungkin lah bupati memerintahkan seperti itu,” ujarnya.

Kasat Reskrim AKP Samsul Makali juga belum mengetahui peristiwa tersebut. “Belum tahu. Saya masih melakukan pengembangan kasus di luar kota,” katanya. bet

About these ads

30 thoughts on “3 Guru Telanjang Keliling Pasar, 1 Murid SD Perkosa Teman

    the riza de kasela said:
    25 November 2009 pukul 09:40

    Wah………
    Mau jadi apa Indonesia ini?
    ______________________________________________
    Tidak menolak kunjungan Anda ke blog saia yang lain di http://rizaherbal.wordpress.com/

    iip albanjary said:
    25 November 2009 pukul 10:48

    kalo berita-berita ini dikumpulkan, dicetak lagi, maka jadilah koran lampu merah hehe..

    penuh dengan berita heboh dan heboh, pasti pembacanya banyak.
    inilah jurnalisme sensani.

    Salam,
    & turut prihatin

      catatan febri said:
      26 November 2009 pukul 08:37

      setuju……… heboh heboh dan banyak uang

    totto said:
    25 November 2009 pukul 14:10

    Maaf, tak adakah berita lain yg lebih islami dan mendidik? Apa yg dpt dipetik dr posting2 tak bermoral begini? Dan tak bisakah judul2 yang dipakai dalam posting2 dibuat sopan dan cerdas?

    Sy sbg member disini merasa ta’aruf network mengalami kemunduran.

      M Shodiq Mustika responded:
      25 November 2009 pukul 15:48

      @ totto
      Anda salah paham.
      Ini bukan situs Ta’aruf Network. Ini adalah situs shodiq.com, sebuah situs yang ditujukan kepada orang-orang umum, termasuk kaum “abangan”, bukan hanya untuk kaum “santri”.
      Situs Ta’aruf Network ada di taaruf.ning.com

    totto said:
    25 November 2009 pukul 16:40

    Ya sdh maaf pak Shadiq br tahu. He3. Syukurlah.

    adnan said:
    25 November 2009 pukul 20:34

    sbg seorang guru mestinya berprinsip dn menggunakan akal sehat m memilih dan memuilah mana yg logis dan ga.masak disuruh gitu mau2 aja emangx udh ga bsa pke rasio apa,udh jlas yg nyuruh itu orang sinting alias gila ga mungkin bgt seorang pejabat nyuruh hal2 sekonyol itu…ya jd pelajaran aja agar kita lebih hati2 dlm bertindak apalagi sbg seorang pendidik,bsa2 anak didik ikut2n ga beres….

    agung chandra presetya said:
    26 November 2009 pukul 01:23

    koq ga malu yaa?

    catatan febri said:
    26 November 2009 pukul 08:38

    Wise words this week, Friends

    Find a way to comfort you
    Remembers your goodness
    Inspire you
    Encourage you
    Never forget you
    Double love for you
    Smile for you
    That’s what a friends do…
    Dont forget to comment in my blog

    catatan febri said:
    26 November 2009 pukul 08:38

    Encontrar una forma de comodidad que
    Recuerda tu bondad
    Inspirarte
    Animo
    Nunca olvidaré
    Doble amor por ti
    Sonrisa para ti
    Eso es lo que hacen los amigos …

    zaenalafif said:
    26 November 2009 pukul 12:52

    smoga posting yg anda buat’ ber manfaat bg orang lain.oke!

    pengembarasejati said:
    26 November 2009 pukul 17:32

    Astaghfirullahhhhh…lah mau kayak giamana masa depan bangsa, eh masa depan mereka (bangsa kegedean). Sampai-sampai kejadian demi kejadian memalukan terus terjadi dinegeri ini.

    Bodrox said:
    26 November 2009 pukul 17:35

    Kayaknya beneran deh, 2012 bakalan kiamat..

    threedika said:
    27 November 2009 pukul 11:51

    Ya ampun. .
    koq bisa y. .
    anag sd perbuatannya bejat. .

    m0ga2 gk akan ada lagi guru yg kena gendam.

    R10 said:
    27 November 2009 pukul 13:59

    wah anak itu(ru dan ai 0kasihan paling kasihan si ai sudah diperkosa ia kesakitan lagi seperti di sunat wkwkwk
    hihihihihihihi wkwkwkwkwwkwkk ah…………ah…………………..ah………………ah……………….ah………………(buni suara ai)

    thiar thea said:
    28 November 2009 pukul 08:34

    Trus maksudnya apa ya disuruh telanjang keliling kampung. Gak jelas nih tukang gendamnya ;)

    tiar said:
    28 November 2009 pukul 21:37

    guru…………
    gimana murid2nya?

    tiar said:
    28 November 2009 pukul 21:39

    guru……….
    bagaimana dengan murid2nya?

    gienna dianarsari said:
    30 November 2009 pukul 11:33

    ya aLLah…
    ada2 Aja jaMan seKarang…
    Mau jadI aPa inDonesiA nanTI???

    omiyan said:
    30 November 2009 pukul 13:56

    gila bener sih..

    Dika said:
    1 Desember 2009 pukul 12:20

    Jangan salahkan Gurunya. Salahkan juga penelpon yang katanya menggunakan gendam.

    kaptain said:
    1 Desember 2009 pukul 12:24

    Itulah gunanya setiap melakukan sesuatu dengan bacaan Basmalah. Jadi kalo perbuatan yang akan kita lakukan buruk. Pasti ada saja yang mengingatkan shingga pasti kita diselamatkan Allah SWT. Amin.

    dika said:
    1 Desember 2009 pukul 12:25

    Jangan salahkan korbannya (Guru). Semua bisa terjadi kepada siapapun.

    osa said:
    5 Desember 2009 pukul 01:29

    Ih ngeri yah tingkah laku org kita..pdhl mereka org2 berpendidikan.

    Genta Yudistira said:
    5 Desember 2009 pukul 12:56

    Begini, (sambil membetulan tempat duduk yang rasanya membuat pantat ini mulai panas). Seseorang itu baru bisa digendam jika :
    1. Dia percaya kepada orang yang menggendam
    2. Keimanannya ada pada level yang rendah
    3. Orang yang memiliki jiwa yang labil
    Guru dalam hal ini PNS adalah orang-orang yang terdoktrinasi ideologi feodal. Istilah kumaha’ juragan wae, sinuwun dawuh, ABS (Asal Bapak Senang), TST (tahu sama tahu) adalah hal yang sudah lumrah dikalangan PNS. Sehingga mereka jarang berpikir realistis tatkala mendapatakan perintah dari “Sang BOSS”. Karena memang itulah kehidupan yang dijalani sehari-hari.
    Kondisi itu dimanfaatkan dengan baik oleh si pegendam. Apalagi seorang guru PNS. Saya masih ingat dengan teman saya yang seorang Guru PNS juga. Dia berkata,”Yang digaji adalah SK saya. Bukan jerih payah atau kreatifitas yang saya buat.”
    Ironis memang. Tapi itulah fenomena yang ada saat ini.
    Wallohu a’lam.

    Panji said:
    13 Desember 2009 pukul 22:38

    Pake cat apa ya? kayaknya apke cat besi emco

    penuai said:
    16 Desember 2009 pukul 22:29

    berita murahannnnnn…

    buraqmanari said:
    29 Desember 2009 pukul 14:48

    akibat apakah semua itu…???? waspadalah akan kejahatan yang terus mengintai…….

    http://buraqmanari.wordpress.com/2009/12/28/aneh-kok-bisa/

    anton m said:
    2 Januari 2010 pukul 07:02

    ibu2 pedagang pasar senang apa ketakutan y.. ,negeri yang aneh..

    Iin imuchtzz said:
    5 Juni 2011 pukul 13:24

    Y allah
    ampunilah dsa mrka
    krna meka gkk tw pha yg mrka lkukan:|

Silakan sampaikan pemikiran Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s