Konsultasi: Tak sabar menanti jodoh

Posted on Updated on

Assalamualaikum ustad, ustad sy cwe umur 28th,usia yg sangat matang untk membina suatu hubungan berumah tangga. saat ini sy lg mencari jodoh yg ideal karena sy br aja putus dr cwo sy karena perbedaan agama, padahl kt udh pacaran 5th tetapi sy dibohongi karena setau sy Dia it muslim. Sy bodoh ya ustad segitu lm sy dibohongi, tetapi itu jadi pelajaran buat sy. Ustad kapankah sy menemukan jodoh sy karena sy selalu saja didesak oleh orangtua, karena saat in sy belum punya pilihan untuk dijadikan calon suami yg ideal, kenapa sy sulit sekali untuk membina suatu hubungan dng seorang ikhwan?ustad dulu sy pernah mempunyai ketakutan untuk membina hubungan dgn seorang pria karena papa sy suka sekali main perempuan dan hubungan rumah tangga kakak, abang serta om sy semuanya berantakkan. Sy tidak mau bernasib sama dengan mereka. Apakah karena latar belakang keluarga sy yg broken home hingga saat ini sy tidak punya cwo untuk dijadikan suami?apa yg harus sy lakukan ustad untuk membuka hati dan pikiran serta bersikap positif gimana caranya?ustad sy selalu bilang buka hati dan pikiran jgn menggangap semua orang itu jelek dan teman2sy bilang apa yg terjadi dgn keluarga sy akan ada hikmahnya karena sy orang yg sabar dlm mengambil kputusan dan anak yg taat pada orang tua itu kata teman2 dan tetangga sy. sy sendiri sebenarnya sangar rapuh, sy pernah berujar secara tdk sadar bahwa hidup dan mati sy untuk mama dan abang sy karena mama sy sdh tua sering sakit2an dan abang sy lumpuh jatuh dari motor. apakah itu hukuman buat sy karena sampai saat ini pun sy tidak punya pilihan cwo untuk dijadikan calon suami. sy sudah siap lahir dan batin untuk membina hubungan rumah tangga, apakah masih ada laki2 yg jd pilihan allah untuk sy, sy sudah tidak sabar menunggu hal itu terjadi. ustad mohon bantu sy siapak yang menjadi penda,ping hidup sy kelak?

Tanggapan M Shodiq Mustika:

wa’alaykum salam wa rahmatullah

Ya, aku mengerti kegundahanmu. Dibanding pria, wanita cenderung perlu segera berjodoh. Keinginannmu untuk segera berjodoh itu bagus. Namun kemauanmu untuk belajar dari pengalaman pahit itu juga bagus, bahkan lebih bagus.

Dari pengalaman pahit itu kita bisa belajar untuk tidak buru-buru “jadian” sebelum kita kenal si dia secukupnya. Bukan hanya kenal apa agamanya, melainkan juga kenal bagaimana dia beragama. Apalagi, kau tergolong sabar dalam mengambil keputusan.

Ustadmu sudah benar dalam menasihati dirimu untuk mengubah kebiasaan berpikir “generalisasi” (menyamaratakan) terhadap semua orang. Aku mengerti bahwa pengalaman pahit itu terkadang membuat kita sulit menaruh kepercayaan kepada orang lain. Memang, tidak semua orang itu bagus pekertinya. Selalu ada orang yang jelek perangainya. Namun, tidak semua pula orang itu buruk. Pasti ada orang yang baik. Kau perlu mengerti bahwa setiap orang itu berlainan.

Kau pun perlu memahami bahwa setiap orang itu tidak 100% baik. Selalu ada keburukannya. (Kesempurnaan hanyalah milik Allah.) Dan kau juga perlu memahami bahwa setiap orang itu tidak 100% buruk. Selalu ada kebaikannya.

Kebaikan seseorang bisa berpengaruh baik kepada orang lain (di samping kepada diri sendiri). Keburukan seseorang pun dapat pula berpengaruh buruk kepada orang lain (di samping kepada diri sendiri). Namun, Allah hanya menghukum orang menurut perbuatannya sendiri, bukan perbuatan orang lain. Latarbelakang keluargamu takkan menjadi karma bagimu. Di luar sana, akan ada pria baik-baik yang mau berjodoh denganmu dan menerimamu apa adanya.

Di satu sisi, kau tak perlu “mengkambinghitamkan” latar belakang keluargamu. Di sisi lain, kau tak usah “memberhalakan” keluargamu. Berbakti kepada orangtua dan menyantuni saudara memang bagus, tapi jangan berlebihan. Janganlah hidup hanya untuk mereka saja. Islam itu rahmatan lil alamin: rahmat bagi seluruh alam. Berbuat baik jugalah kepada orang-orang lain.

Dengan banyak-banyak berbuat kepada orang lain, dan juga banyak bergaul dengan orang-orang baik, tentu kau juga akan berjodoh dengan yang baik pula. (Hal ini sudah aku terangkan di bukuku terdahulu, Istikharah Cinta.) Sementara itu, untuk mempercepat “perjodohan” ini, silakan manfaatkan “agen cinta”. (Hal ini aku terangkan di buku terbaruku, Ayat-Ayat Mesra.)

Itulah saranku kali ini. Selain itu, aku pun berdoa semoga kau mendapat jodoh terbaik dari Sang Maha Penyayang. (Aamiin.)

8 thoughts on “Konsultasi: Tak sabar menanti jodoh

    dika ardy (ika) said:
    8 Februari 2009 pukul 14:19

    hy smbk lg yuk ya w bingk ma nee smua…
    apalg td mlm w jln ma co w e… w ke tauan ma kk w & w di melinin ma kk n abk w hp w skrk d sita n w gx blh k luar mlm lg… w bnguk tp co w pngn bgd k tmu ma w ckrk tp w slalu d awacn ma abk w apalg skola ckrk plk prgi w slalu d antr trz gmna dnk… tlk kci w soluci ya y6 bza buat w tnang ma smua nee…
    plase kch w cluci ya skrk … \
    o…ya pa lg ma sodra w dy slalu mzn n tlvn ma mntn w
    w skt hti bgd pz dengr tu smua tp ju”r w msh da prasn ma mntn w ckrk bz dy bda bgd ma cwo”w sblm naa dy tu pngrtyn,pnnyayk,n sbg naa…
    tp……..
    syk naa dy gmpk emocian n cmburu naa bsar…
    naa tu y6 bkn w ptucin dy ckrk…
    krna w gx ska cwo ky gtu…
    e… ckrk dy lg dkt ma sodra w ckrk w bnr”sbl……… bgd.dn nysal ptzn dy dulu…
    BDW w tau ckrk mntn w msih cyk ma w soal naa dy clalu tlvn w dn blk klo dy kngn ma w….
    dn tu y6 bkn w mch cyk ma dy…
    tp co w….mo d kmna in nee…
    soal naa dy cyk bgd ma w dn w gx tga bwat tnggln dy tp….. w mch cnta ma mntn w ckrk….plese tlongn w ckrk….

    M Shodiq Mustika responded:
    16 Februari 2009 pukul 13:52

    @ dika
    Ya, cinta itu memang indah walau terkadang terkandung kepahitan di dalamnya. Dan akan lebih indah lagi kalau kita menatanya dengan seelok-eloknya. Untuk itu, lihat Gaul Sistematis dengan Jiwa Bersih

    rojak said:
    5 Maret 2009 pukul 20:07

    aku lagi suka ma cewek yang belum ku kenal tapi aku tau sap dia dan kini aku tu suka banget ma dia dan mau kenal dia mang dia tu cakep dan menalik gimana ya biar dia suka ma aku dan tamba kenal aku mau ku kenal dia tapi hati ini malu 2 ?

      M Shodiq Mustika responded:
      6 Maret 2009 pukul 17:53

      @ rojak
      Belum kenal sudah suka? Lebih baik kenalan dulu. Kalau malu kenalan sendiri, mintalah bantuan “suporter” alias “agen cinta“.

    IK said:
    14 September 2010 pukul 17:02

    assalammualaikum wr wb
    ustad … saya ingin minta pendapat dan konsultasi ..

    saya wanita berumur 20th …
    sebut saja saya IK
    dalam perjalanan cinta saya sudah mengalami asam manis pacaran ..
    sudah 4x saya putus …
    dari masalah orang tua yang tidak setuju, perbedaan agama, karna perselingkuhan,
    adapun juga karna sahabat ,,,

    sedangkan di umur saya yang ke 19 tahun,
    saya pernah mengalami dilema dalam memilih seorang laki-laki,
    sebut saja dengan inisial DY dan WK.
    DY ini seorang pegawai bank swasta, sedangkan WK seorang mahasiswa yang duduk
    di bangku kuliah S2.
    saat itu kedua2 nya sedang dekat dengan saya.
    bahkan WK ini bisa dibilang sudah menyatakan.
    tetapi saya abaikan karna pada saat itu saya tdk mengerti maksud WK.
    sampai saya melakukan sholat istikharoh dalam kebingungan ku …
    pada saat itu saya di beri mimpi dengan sesosok badan laki-laki tapi tanpa raut
    muka yang jelas memeluk erat saya di mimpi itu …
    dan saya masih ingat dengan baju dan postur tubuh lelaki tersebut,
    dari bangun tdr saya berfikir siapa sosok laki-laki itu ?
    tapi belom ada saya menemukan nyaaa ,,,
    hingga saya akhirnya memilih dekat dengan DY tapi kita tidak jadian …
    hanya 3 bulan kami dekatnya.
    sampai saya dan WK lost contact …

    setelah 6 bulan lamanya …
    kembali lagi contact dengan WK …
    bahkan saya sering selalu memimpikan dia ..
    sampai saya bingung apa maksud semua ini …
    sebelum kami jadian,
    aq sempat memimpikan dia memeluk saya …
    saya cerita dengan WK kalo saya mimpi di peluk dia …
    sampai pada akhirnya dia benar” memeluk saya …
    dan selang beberapa waktu saya merasakan pernah merasakan ini sebelumnya,
    ternyata mimpi yang dulu dengan postur tubuh yang tanpa raut muka …
    Wk yang saya rasakan nyata …
    saya tidak tau apakah ini jawaban atas istiharoh saya dulu atau bagaimana pak ustad ??

    dan kami sekarang sedang mengalami pacaran jarak jauh ..
    WK di kalimantan sedangkan saya di jawa ..
    kmren agustus awal dy kembali kesana …
    saya bingung lagi skr …
    haruskah saya menunggu ?
    ataukah saya harus sudahi …

    bagaimana pak ustad sesuatu masalah yang sedang saya hadapi ini ?
    saya minta solusi terbaiknya …

    Wawan said:
    22 Oktober 2010 pukul 19:37

    Assalammualaikum wr wb

    Ustad saya ingin minta pendapat yang terbaik utk saya…

    Saya punya pacar usia selisih 5th dari saya. Pacar saya berusia 21 th. Saya tau banget kalau dia pernah dengan sengaja meninggalkan sholat (khususnya kalau ada masalah dengan saya), tidak pandai baca al qur’an dan hubungan dia dengan para tetangganya itu cuek. Kami sdh pernah putus – karena dia punya pacar lagi- tapi setlah dia tidak nyaman dg cowoknya tsb kami balikan lagi dan dia berjanji untuk tidak mengulangi perbuatan yg menyakitkan hati saya. Waktu terus berjalan……
    Dia yang awalnya kerja satu kota dengan saya, kemudian dia bekerja pindah2 ke luar kota. Tanpa banyak curiga ternyata dia punya cowok lagi di luar kota. Dalam hati saya tidak ada masalah karena dia belum saya lamar.
    Yang ingin saya tanyakan
    1. apakah wanita seperti ini baik untuk kehidupan dimasa depan saya?? Terus terang saya saat ini masih sayang dengan dia.
    2. Jika saya tidak menikahinya (sayang tdk harus memilki) karena saya sdh tahu tindak tanduknya ; yg tidak mengerjakan sholat ketika sakit (masih mampu berdiri), suka berpakaian sexy, apakah hub ini akan saya lanjutkan terus sampai akhirnya kami menemukan jodohnya sendiri2 atau saya akhiri lebih cepat saja?

    Indah said:
    26 Juni 2011 pukul 18:13

    Sabar ya… Insya Allah Allah brsama Orang2 yang sabar….”jika keyakinan adlh alasan trbesar seseorang untuk bertahan. Maka pasangan jiwany adlh kesabaran”. Yakinlah, bahwa Allah takkn prnh mnyia-nyiakan sgala usaha qt. Brsabarlh, hingga kelak, ketika sabarmu tlah habis masany. Perbaruhilh trz ia dg sbuah KEYAKiNAN. Bhw Allah tkkan prnh mmbuatmu kecewa. ..:)

    yuni said:
    20 Desember 2015 pukul 11:12

    Ustad..
    Saya ayuk
    Umur saya sudah 21 th
    Melihat teman2 saya yg sudah pada menikah
    Saya iri.dan berfikir kapan saya akan menikah
    Sulit banget untuk cari yg serius
    Dulu d waktu umur saya 18th banyak bgt.yg ngajakin saya serius..
    Tapi kenapa sekarang gak ada sama sekali yg ngajakin saya serius.

    Apa ini karma.

Silakan sampaikan pemikiran Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s