Curhat: Sebel Tapi Rindu

Posted on Updated on

Saya pembaca salah satu buku anda “istikharah cinta“, begini saya muslimah 28 tahun, saya sedang bingung dalam mentukan langkah Selanjutnya dalam masalah yang saya hadapi, ceritanya agak panjang dan mudah2an anda mau dan sabar dalam membacanya yang mungkin juga sebagai curhat saya, karena saya tidak tau kemana lagi saya harus menceritakannya.

begini ceritanya, saya mulai bekerja di sebuah perusahaan baru (bergerak di IT) tahun lalu, di perusahaan ini semua laki-laki karyawannya kecuali saya sendiri, … di sinilah saya bertemu dengan seseorang yg melakukan PDKT nya memang dari waktu saya wawancara juga dia orang yang sering nengok2 ke arah tempat saya diwawancara (sy mpe mikir knapa sih nih tengok2 trus), trus PDKT nya gak saya tanggepin. saya orang yg pendiam dan lebih banyak konsen ke pekerjaan jadi membuat dia susah juga kayaknya.

pada masa awal bekerja ada satu kejadian yg gak mengenakkan dan smua orang sprti menuduh saya sbg penyebabnya kecuali dia, sy dpt melihatnya dimatanya dia kesal dengan sikap teman2 sekantor trus ke esokkannya aku masih tetep dateng ke kantor dan berusaha tetap tegar, dia dan teman dekatnya terlihat senang dan teman2 yg lain juga bersikap lain mungkin ditegur olehnya, spt org yg merasa bersalah, dan terbukti bukan aku penyebabnya. Dia kadang2 bersikap spt preman kantor yg mgomong seenaknya, ternyata sikapnya itu membuat dia di sebut suamiku sama teman2, dan ada yg nyeletuk ke dia menunjuk ke arah ku sambil menyebut “istrimu tuh” kasian di dalam, (gubrak, maksudnya .. dlm benakku), yg bikin ku mulai merhatin dia karna dia seperti cemburu karna aku ngobrol lama sama OB kantor di belakang waktu ngembaliin payung, aku jadi ketawa masa cemburu sama pak X sih, nah mulai deh aku merhatiin dia, tapi selanjutnya sikapnya aneh (gak tau knapa, mungkin karna aku pendiam dan ga terlalu nanggepin dia, dia jd kesulitan sendiri ) dia mulai bersikap mengkritikku, mulai dari aku yg gak ngucapin salam waktu masuk, masalah buang sampah sampe masalah yg waktu itu terjadi dia malah berbalik menyindirku dengan kejadian tersebut, dan itu membuat hatiku kesel dan sakit juga, aku jadi sebel sama dia, tapi malah jadi mikirin dia trus, dan akhirnya ku harus mengakui kayaknya aku malah jatuh cinta sama dia ……

semua ini berlanjut trus, gak terasa aku mulai suka melirik ke arahnya (dia duduk di samping kanan ku) dan itu menjadi senjatanya dia malah nyeletuk dengan kenceng “ada yang main mata”, atau “mata melirik” atau apa lah yg bikin ku maluuuuu banget …, ku jadi keseeel dan tersadar juga bener apa katanya kok aku jadi main mata, aku yg salah, aku harus jaga pandangan mata nih.., aku berusaahaaaa, sampe ku geser monitor komputerku ke kiri supaya menjauh dari pandangan ke arahnya), dia tau aku marah, malah di cengin depan temen2nya sambil nyanyiin lagu “eh kok gitu sih lho kok marah” tambah malu .. dia jahat bener pikirku… aku cuekin dia … eh dia ngerasa juga, malah cari perhatian abis sampe minta cangkir minumnya di estafetin dari temen di ujung sampe ke dia dan mau gak mau lewat aku kan, dan akhirnya aku akan melanjutkan estafet cangkirnya sambil nengok ke dia sebelll , pokoknya dia kalau di cuekin ya pasti cari perhatian, padahal kalu aku merhatiin aku suka lirik2 malah di ceng in, jadi musti gmanaaaaaa…

tapi kita begitu berbeda dia ekspresif banget orangnya sedangkan aku pendiam dan pemalu, dia mengerti dengan gambar dan ucapan sedangkan aku orang berbicara lewat tulisan, dia designer (graphic & web) sedangkan aku programer yg coding dan pemikir … bukan berarti dia gak mikir, aku tumbuh dengan budaya dan batasan islam yang kuat, dia seorang designer yg pernah kerja dengan orang yg gak percaya sama tuhan ..(bukan nya dia tapi itu mempengaruhi dia juga dalam berkarya kayaknya menurutku ) liat hasil karya anehnya di .. [sensor], aku sulit memahaminya kadang dia begitu childist (kekanak-kanakan) tapi aku tetap blum mengetahui siapa dia sebenarnya …??

hubungan pertemanan berlanjut malah aku jadi deket sama temennya dan aku suka makan siang di tempat yg sama, karna itu suka bareng sama temennya (yg nasrani) ke tempat makan dan dia bakalan datang gabung setelah sholat dimasjid sama temen lainnya, aku mulai sdikit akrab, dia mulai suka memujiku di depan teman2, dan gak seberani dulu ngejek atau mengkritikku, tadinya aku gak mau semeja sama mereka karna takut keberadaanku ngeganggu mereka, tapi kadang2 mreka sendiri yg duduk di mejaku, dan kupikir wajarlah kan kita berteman, masa memisahkan diri .. (tapi ternyata hal ini membuat harapan pada dirinya dan menumbuhkan trus prasaan di hatiku)

tapi suatu waktu aku crita soal ban motor kakaku yg kempes waktu ngater aku ke kantor, aku pernah crita bahwa yg nganter itu kakaku, tp dia lupa kayaknya, trus dia malah bertanya sambil bercanda yg garing “siapa tuh, calon kayaknya ..” dan karna sambil bercanda ku jawab aja “ya kali yaa..” dan itu membuat suasana jd gak enak, aku sempet denger dia ngomong ke temennya sambil berbisik bilang “trus ngapain dia di sini ..” itu nyakitin aku banget masa sih segitunya .. kalau aku memang sudah tunangan apa aku gak boleh satu meja bersama mereka, bukankan kita juga berteman ….. tapi hal ini membuatku sadar dan kembali alu yg salah knapa juga aku bareng sama mreka hal itu rupanya menjadi berarti sesuatu baginya …

aku sadar aku gak makan bareng mereka lagi dan pilih makan di tempat lain , dan dia bertingkah seperti orang yg terluka .. dia langsung bilang cariin gw cewek deh ke temennya dan setelah dia tau bahwa yg ngantter kakaku kayaknya dia mulai mencoba deketin lagi, dan dan kelabakan ku cuekin, mulai cari perhatian dan berkata kenceng soal dia ngedekitin cewek lain di YM sampai majang foto cewek di YM nya, dan akhirnya sepertinya dia mau sms karena dia nyeletuk “ku sms berkali2”, tapi kok g ada yg nyampe sih (dalam hatiku) , pernah suatu pagi dia bergumam sambil lewat depan mukaku sambil bilang i miss you but i hate you,

sampe dia ada kejadian kayaknya dia cemburu ketika aku deket sama temen lain (padahal semua tau dia dah punya pacar) dalam soal pekerjaan, karena emang kita satu project dan harus byk diskusi, dan aku mang masih kesel bget sama tingkah2nya yg ke kanak2an caper, dia seperti merasa ditolak karena dia bukan programer, dia sampe bilang sambil ngikutin lagunya project pop bukan super star di depan temen2, “aku bukan programer, aku bukan orang pinter, …, aku hanya punya jenggot ” hehe kalau inget jadi pengen ketawa tapi kalau waktu itu liat tampangnya sih g lucu kok itu ungkapan hatiinya yg lagi kesel, dia kira aku bersikap sperti itu karna mrasa dia gak pinter atau bukan proramer dll padahal ku cuma sbeel sama sikapnya .. hehe kayak orang dah jadian aja ya, padahal kan …????

tapi hal ini juga yg membuatku bertanya2, dia emang suka gak sih sama aku, kok dari sejak aku kerja dia gak pernah sms aku, nanyain nomorku aja gak, YM an di Kantor aja jarang, pokoknya kalau urusan ngomong langsung ke aku gak pernah, ngajak makan aja, cuma ngomong kenceng ke temennya supaya aku denger dan berharap aku makan di tempat yg sama, … sulit di mengerti , jadi kadang2 aku berfikir apa semua hanya perasaan dan pikiranku aja .. rasanya mau gila deh …

Dan situasi ini terjadi setelah aku baca buku “istikharah cinta” dan aku sholat dan berdoa beberapa kali, memohon untuk supaya di tunjukkan kebaikan darinya dan apakah dia memang jodohku, yang terjadi malah situasi yang semakin memperlihatkan sifat kekanak-kanakannya, tapi aku malah harus satu project dan kerjasama sama dia, di tugaskan bosku untuk membantu project yg di tanganinya,tapi karna designnya dia di complain dan format designnya orang lain yg dipilih dan dia di suruh untuk mendesign sesuai format orang yg dia gak suka (dia ada masalah sama PM dan salah seorang manajer) akhirnya dia malah ngundurin diri dan ternyata dia sudah dapet kerja di tempat lain kembali seperti kerjanya dulu katanya sebagai graphic designer ..

aku mulai berfikir apakah ini pertanda bahwa dia bukan jodohku dan Allah menjauhkannya dariku, beberapa hari sebelum meningalkan kantor secara resmi dia baru tanya nomor hpku, tapi mungkin hanya karna soal pekerjaan soalnya dia akan tetep ngelanjutin kerjaan sampai selesai di waktu malam setelah kerja di tempat barunya, jadi supaya hubungan kontak lancar mungkin .. dan dia ngomong langsung ke aku lewat YM kasih tau kalau dia sudah ngundurin diri .. , ya aku cuma mendoakan smoga dia sukses di tempat barunya sambil bantuin cariin cotoh surat pengunduran diri buat dia, dia juga ngomong langsung soal ke aku waktu salah seorang temen kita (yg suka menetralisir kita bedua) di pecat .., knapa kalau soal yg seperti ini dia ngomong langsung ke aku ??

sekali lagi, apakah mungkin smua ini cuma perasaanku aja, apa dia sebenernya cuma ngerjain aku aja … gak sungguh2… tapi yg jelas perasaan ku ke dia memang ada, perasaan cinta itu ada dan aku gak bisa ngelak lagi dan semakin aku berusaha membunuh prasaan ini malah makin pusing, skarang dia jauh dan aku merasa kangennn sama dia, jika ya dia juga memang suka sama aku maka bagaimanapun aku bersyukur telah pernah dicintai oleh sesorang, (aku gak pernah pacaran dan paling-paling cuma suka dan saling suka sampai taraf PDKT),

prasaan ini membuatku semakin bingung karna ibuku mau menjodohkan ku dengan seseorang yg lebih tua daariku (40 thn) karena katanya ibunya baik banget dan gak enak sama keluarganya, orang yg pernah ku tolak lamarannya setahun lalu, masa sudah ditolak mau di terima, gak malu apa?, lagian aku jg gak sreg gmana ya, mungkin waktu itu aku gak istikharah kali ya, trus sekarang ada tawaran lagi teman kakaku (baru tahap perkenalan), dan juga temen chating yg sepertinya mengharapkanku, aku harus gmana,

prasaan ku terhadap teman sekantorku dulu belum hilang dan sepertinya dia juga ?? dia suka YM aku say hai (wajar aja kali ya?) dan kemarin tgl 26 maret kantorku memindahkan libur ke hari jumat sedangkan kantor lain(kantor dia) libur, dia datang ke kantor , aku sudah merasa dan berfikir mungkin dia akan datang sbgi satu2nya kesempatan untuk bertemu, pas dia datang aku di kamar mandi tapi aku denger dia nyariin aku, trus aku tetep aja berusaha seperti biasa walau aku seneng banget dia dateng, dia sperti biasa nanya ke temen deketnya mau sholat dulu apa makan sambil ngelirik ke aku (mungkin berharap ku juga makan sama dia), dan mereka sholat dulu ke mesjid gak tau ke mana makannya karna setuku tempat kita makan dulu tutup karna libur, dan aku tetep makan dengan temen kantor baru yg cewek..ketika dia balik makan dia ngobrol di belakang ma temen2 aku gak bisa ikut karna malu laki2 smua kalau ku ikut pasti digodain, padahal hati pengen ketemu dan bertanya banyak, bodohnya diriku …….

aku gak bisa memulai hubungan baru dengan orang lain kalau hatiku masih memikirkannya ya kan, rasanya gak adil buat orang itu..

Jadi intinya aku mau bertanya,

1. Maksud dari ku menceritakan semuanya (sedetil2 hal2 kecl mungkin) karena aku mau tau pendapat bapak, Apakah sebenarnya dia memang suka dan cinta kepadaku … ???

2. Kalau yang ku tangkap darinya adalah dia menyukaiku, tapi aku tak bisa menunjukkan cintaku padanya, karena aku takut, aku punya kekurangan(dalam hal fisik) dalam diriku yang aku takut dia akan mengejekku, jika dia sedang marah atau kesal karena sifatnya yg ekspresif dan berkata seenaknya .. (kadang2 aku berpikir masa aku suka sama orang kayak gini sih) tapi manusia kan ga ada yg sempurna dan aku juga punya banyak kekurangan .. mungkin dimatanya aku juga sama kayak aku memandangnya, tapi yg jelas aku memang jatuh cinta kepadanya dan aku tak bisa mengatur hatiku .. tapi aku bisa menjaga sikapku dan berpura-pura .. tapi kalau orang yg mengerti diriku pasti tau arti dari sikapku bahwa justru aku menyukainya …

3. Aku kadang berfikir dan sudah mencoba berkali-kali untuk menghilangkan perasaan ini, tapi susah sekali, kita begitu berbeda tidak ada komunikasi yg baik .. hanya sepertinya perasaan kami sama …sama2 saling merindukan kalau jauh ……..

4. Aku mau bertanya apakah boleh dalam islam membuat karya seni digital Art (itu adalah buatannya dan coba anda pahami kata2nya aneh deh)

5. Apa yg harus kulakukan sekarang , aku sendiri masih berharap tapi juga takut … takut mengetahui ternyata dia mempunyai sisi yg lain yg aku tidak suka dan tidak sesuai .. dan takut juga karena aku merasa tidak sepadan dengannya aku orangnya hitam manis, tidak sperti gadis lain yg putih dan cantik sedangkan dia putih .. mungkin menurut bapak ini hal kecil yg bodoh untuk di pikirkan tapi tetep aku pikiirin 🙂

6. Apakah seharusnya ku melupakannya saja ???

7. Ada satu hal yang juga membuat saya ragu, rasanya ibu saya gak akan suka sama dia (gak setuju dan akan susah juga dalam adaptasi dengan keluarga saya kelak), ibu saya menginginkan saya nikah dengan sesuku, tapi gk tau kenapa dari dulu saya justru gak suka ya … bahkan kadang2 saya merasa sebel … temen saya juga banyak yg tak sesuku dan saya lebih dekat dengan mereka ..

Ibuku yang menganggap saya yang kurang cantik ni berkata saya harusnya bersukur masih ada yang mau, ibuku sering sekali menegur bilang “kalau dah jelek ya akhlaknya di bagusin” hehe nasib …aku juga sedang berusaha memperbaiki diri untuk berubah, dan aku sudah banyak berubah di banding aku dulu yang kuper suka menyendiri di rumah ..

Hal ini juga yang membuat saya ragu dan kembali mundur, berpikir tuk melupakannya, tapi susah … mohon pencerahannya. Sampai aku kadang nangis waktu sholat, dan memalukan mungkin karna aku bukan nangis karna mencintaiNya dan takut kepadaNya, atau malu akan dosa2ku, tapi aku menangis karena Dia Rabbku pasti tau apa yg kurasakan dan rasanya ingin ku tumpahkan kegundahan hati ini di hadapanNya, dan ku hanya bisa mendoakannya mudah2an Allah membimbingnya selalu, menguatkan imannya, memberi petunjuk, melapangkan riziknya dan memberi dia istri yang sholeh. Aku memang suka mendoakan orang2 yang kucintai.. karena hanya itu yang bisa kulakukan, karena aku bukan orang yang bisa menunjukkan rasa cinta, perhatian di depan orang2 ..aku orang yang kaku.

Terimakasih banyak sudah membaca curhat saya ni… Semoga Allah menambah Ilmu anda dan Meninggikan derajat anda sehingga dapat terus membantu hamba Allah lainnya yang sedang membutuhkan saran anda …

Tanggapan M Shodiq Mustika:

wa’alaykumussalaam… aamiin.

Aku senang mendapat cerita yang panjang-lebar begitu. Dengan demikian, aku mendapat informasi yang cukup banyak untuk memudahkan diriku menyampaikan jawaban sebagai berikut.

1. Menurutku, dia mencintaimu, tetapi aku tidak tahu seberapa besar kadar cintanya.
(Lihat “Cara Praktis Mendeteksi Kesungguhan Cintanya“)

2. Yang lebih penting adalah sikap dia dalam keadaan normal. Pernyataan orang yang sedang marah tidak bisa dijadikan patokan.

3. Tidak perlu berusaha menghilangkan perasaan itu. Syukurilah apa yang sudah ada, lalu bertawakallah kepada Sang Mahakuasa. Biarlah Dia yang memutuskan apakah perasaan itu akan tetap ada ataukah menyusut.

4. Gambar-gambarnya telah kulihat. Sejauh pengamatanku, tidak ada gambarnya yang melanggar hukum Islam.

5. Ada banyak hal lain yang juga perlu kau pertimbangkan. Diantaranya adalah sikap keluargamu terhadap dirinya. (Lihat “Kriteria Siap Menikah“)

6. sama dengan jawaban nomor 3.

7. Usahakan agar keluargamu, terutama ibumu, untuk juga mengenal pria-pria yang dekat denganmu. (Lihat “Akrabilah keluarga si dia sedini mungkin!“)

Demikian jawabanku terhadap curhatmu, semoga bermanfaat dunia-akhirat.

Iklan

3 thoughts on “Curhat: Sebel Tapi Rindu

    ardi said:
    16 April 2009 pukul 08:59

    saya hanya ingin sedikit melengkapi kalau memang kamu udah ada benih cinta dihatimu padanya seharusnya kamu sedikit berani membuka diri untuk lebih mengetahui apa maunya melalui sms-san,telpon telponan dengan membicarakan masalah-masalah proyek sehingga kamu akan semakin mengenalnya dan semakin banyak kamu berhubungan via hp maka dapat dipastikan keterkaitan hati akan semakin kuat perlu kamu tahu Allah sangat luas rahmatnya ,orang jatuh cinta bukan semata-mata karena cantik atau gagah atau karena kulitnya putih saja tapi beraneka ragam sebab jalan orang bercinta kadan karena suaranya,kulitnya yg hitam,bentuk tubuhnya,pendiamnya,kurang dan lebihnya itulah yang membuat orang cinta ,itulah keindahan Allah swt maaf keterusterangan/kejujuranmu juga mwenyentuh hatiku alias ….. padahal aku sendiri belum pernah lihat kamu itulah contoh kamu jangan berkecil hati percaya diri dekati…dekati… dan dekati jangan simpan didalam hati dan jangan sia siakan kesempatan jangan terlalu banyak pertimbangan asal seagama lanjutkan kata sby karena yg akan hidup bercinta dan berkeluarga adalah kamu bukan ibumu /orangtuamu kalau sdh ada kecocokan 50% lanjutkan ,kekurangannya nanti ditambal dengan doa dan perbaikan berupa dialog /komunikasi untuk menyatukan pengertian demikian selamat mencoba mdh-mdhan tuhan menemukan jodoh buat kamu okeeeeee!

    Min Amrina Rosyada said:
    16 Juni 2009 pukul 16:08

    Aku gak hidup lebih lama dari kamu. Jadi, kupikir sedikit saran saja dari aku.
    Jadi, mungkin jalan terbaik bwt kamu adalah tawakal kali ya,,,dan IKHLAS akan menjadi kunci kebahagiaan kamu. Bukankah klo kita melakukan segala pekerjaan dengan ikhlas hasilnya baik?? Aku bukan Pemilik Jawaban yang Pasti jadi, aku gak bisa ngasih kepastian. Semoga bisa bermanfaat ya,,,
    Maju teruuuss!!! Prestasinya jangan kalah ma masalahnya ya!! Insya Allah kamu akan mendapat jodoh yang terbaik bwt kamu. Siapapun dia,,,

    saya said:
    25 Mei 2011 pukul 22:56

    mirip sekali dengan apa yang saya rasakan, dan sampai saat ini sebenarnya masih sangat bingung dengan maunya, entah apa yg harus dilakukan benar2 membuat saya bingung.

Silakan sampaikan pemikiran Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s