Indonesia Punya Bahasa Persatuan, Malaysia Punya Apa?

Posted on Updated on

Tahukah Anda, bahwa bahasa persatuan Indonesia yang kita anggap biasa-biasa saja ini diidamkan oleh negara tetangga? Di bawah ini adalah lontaran pemikiran yang dikutip dari www.malaysia.youthsays.com, sebuah wadah tempat generasi muda Malaysia bertukar pikiran, pendapat dan melontarkan pertanyaan,

Kenapa rakyat Malaysia tak suka berbahasa Melayu? Kita lihat ramai rakyat Malaysia yang tak suka berbahasa Melayu/Malaysia. Malahan laman web untuk generasi muda Malaysia sendiri tidak menggunakan bahasa kebangsaan atau sekurang-kurangnya dwibahasa. Sedangkan rakyat Indonesia yang berbilang bangsa membawa bahasa mereka ke serata dunia. Sila beri pendapat anda.

=====
Sumber: Kompas.com

44 thoughts on “Indonesia Punya Bahasa Persatuan, Malaysia Punya Apa?

    tsani_a said:
    29 Oktober 2009 pukul 08:31

    Malaysia iri dg bangsa Indonesia krn msl bhs persatuan.
    Tetapi, saya iri dg bangsa mereka, bangsa yang mempunyai harga diri, ketegasan sikap, dan lbh maju di bidang pendidikan dan ekomi (slh g ya?). Wlo keangkuhan mereka tkadang mbuat antipati.

      Street.Walker said:
      30 Oktober 2009 pukul 14:31

      Kenagkuhan mereka sbnrnya bntuk sakit hti dan ingin balas dendam khususnya kpd suku jawa😐

        Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
        16 Desember 2012 pukul 04:43

        kenapa mau sakit hati indonesia dan ingin balas dendam kepada suku jawa? boleh jelaskan. jangan membuat kenyataan sembrono kerana ia menyinggung orang2 malaysia seperti saya. malaysia tidak mengidam bahasa indonesia dan tidak merasa iri. cuma sesetengah warga malaysia terutama generasi muda gemar mengguna bahasa campur (melayu+english+sedikit mandarin) dan kaum bukan melayu yg semakin meminggir bahasa melayu. berbanding dengan indonesia hal ini wajar, kerana mereka yg berjumlah hampir 50% populasi malaysia bukan serumpun dari kami (orang2 melayu) dan baru berhijrah ke malaysia sekitar 1800an dan baru mendapat taraf warganegara sekitar 55tahun lalu. kalau di indonesia immigran luar hanya 6.1% yg lain dari berasal indonesia. jadi masalah pelestarian indonesia tidak terjadi seperti malaysia. kerana negara kita berbeza demografi dan sejarahnya. namun buat masa ini bahasa melayu masih dominan dan menjadi bahasa persatuan cuma ia tergugat oleh bahasa kedua persatuan iaitu bahasa inggeris, kerana keperluan dan kepentingannya sebagai bahasa komunikasi di peringkat global. fahamkan masalah kami dulu sebelum kalian mahu membuat pernyataan mengenai negara kami. semangat.

    tsani_a said:
    29 Oktober 2009 pukul 08:31

    Malaysia iri dg bangsa Indonesia krn msl bhs persatuan.
    Tetapi, saya iri dg bangsa mereka, bangsa yang mempunyai harga diri, ketegasan sikap, dan lbh maju di bidang pendidikan dan ekonomi (slh g ya?). Wlo keangkuhan mereka tkadang mbuat antipati.

      Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
      16 Desember 2012 pukul 04:49

      Assalamualaikum. jangan membuat pernyataan sembrono tanpa mendengar pernyataan dari pihak malaysia kerana ia menyinggung orang malaysia seperti saya. sebenarnya malaysia tidak mengidam bahasa indonesia dan tidak pernah merasa iri. mengapa mahu merasa iri? malaysia sudah mempunyai bahasa persatuan utama iaitu bahasa melayu (bahasa malaysia) dan bahasa kedua persatuan iaitu bahasa inggeris. masalah mengenai bahasa persatuan di negara kami adalah sesetengah warga malaysia terutama generasi muda gemar mengguna bahasa campur (melayu+english+sedikit mandarin) dan kaum bukan melayu yg semakin meminggir bahasa melayu. berbanding dengan indonesia hal ini wajar, kerana mereka (kaum bukan melayu) berjumlah hampir 50% populasi malaysia bukan serumpun dari kami (orang2 melayu) dan baru berhijrah ke malaysia sekitar 1800an dan baru mendapat taraf warganegara sekitar 55tahun lalu. kalau di indonesia immigran luar hanya 6.1% yg lain dari berasal indonesia. jadi masalah pelestarian indonesia tidak terjadi seperti malaysia. kerana negara kita berbeza demografi dan sejarahnya. namun buat masa ini bahasa melayu masih dominan dan menjadi bahasa persatuan cuma ia tergugat oleh bahasa kedua persatuan iaitu bahasa inggeris, kerana keperluan dan kepentingannya sebagai bahasa komunikasi di peringkat global. fahamkan masalah kami dulu sebelum kalian mahu membuat pernyataan mengenai negara kami. sekian makluman dari saya.

    Billy Koesoemadinata said:
    29 Oktober 2009 pukul 09:09

    malaysia emang bangsa yang ga punya jati diri

      Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
      16 Desember 2012 pukul 04:51

      Assalamualaikum. jangan membuat pernyataan sembrono tanpa mendengar pernyataan dari pihak malaysia kerana ia menyinggung orang malaysia seperti saya. sebenarnya malaysia tidak mengidam bahasa indonesia dan tidak pernah merasa iri. Malaysia mempunyai jati diri yang tinggi, lebih tinggi dan bermartabat dari indonesia, jujur saya katakan. lagipun mengapa kami mahu merasa iri dengan bahasa indonesia? malaysia sudah mempunyai bahasa persatuan utama iaitu bahasa melayu (bahasa malaysia) dan bahasa kedua persatuan iaitu bahasa inggeris. masalah mengenai bahasa persatuan di negara kami adalah sesetengah warga malaysia terutama generasi muda gemar mengguna bahasa campur (melayu+english+sedikit mandarin) dan kaum bukan melayu yg semakin meminggir bahasa melayu. berbanding dengan indonesia hal ini wajar, kerana mereka (kaum bukan melayu) berjumlah hampir 50% populasi malaysia bukan serumpun dari kami (orang2 melayu) dan baru berhijrah ke malaysia sekitar 1800an dan baru mendapat taraf warganegara sekitar 55tahun lalu. kalau di indonesia immigran luar hanya 6.1% yg lain dari berasal indonesia. jadi masalah pelestarian indonesia tidak terjadi seperti malaysia. kerana negara kita berbeza demografi dan sejarahnya. namun buat masa ini bahasa melayu masih dominan dan menjadi bahasa persatuan cuma ia tergugat oleh bahasa kedua persatuan iaitu bahasa inggeris, kerana keperluan dan kepentingannya sebagai bahasa komunikasi di peringkat global. fahamkan masalah kami dulu sebelum kalian mahu membuat pernyataan mengenai negara kami. sekian makluman dari saya.

    iip albanjary said:
    29 Oktober 2009 pukul 13:58

    setidaknya malaysia punya siti nurhaliza dan menara petronas:)

      qiee said:
      30 Oktober 2009 pukul 08:27

      kita poenya manohara ma monas…

        rahn hahm said:
        21 November 2009 pukul 13:57

        kita mempunya artis2 trknal di malaysia tpi artis malaysia hnya siti doang ,

        Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
        16 Desember 2012 pukul 05:06

        sape tuh manohara, perempuan jahat yang menuduh suami yg mahu melaksana nafkah batin terhadap isterinya sebagai merogol dan memperkosanya. sumpah aku tidak pernah jumpa perempuan bodoh seperti ini, pasti dia adalah isteri yang derhaka kepada suaminya dan telah memalukan kerabat diraja kelantan. aku orang kelantan takkan memaafkan manohara. kalau tidak suka dengan suaminya yg merupakan orang ternama, tolong lakukan dengan cara terhormat iaitu meminta cerai dari sang suami atau kalau tidak boleh meminta fasakh, bukannya dengan menjatuhkan air muka suaminya, iaitu putera kelantan dengan cara begini. sepatutnya kesalahan suami dimaafkan dengan cara baik bukan dengan cara tidak sopan begini (kalau benar putera kelantan yg salah). sungguh manohara adalah perempuan yang tidak punya akal fikiran, kejam, biadap, berhati busuk dan mementingkan diri sendiri. kalau dia dimalukan pasti dia tak akan terima, tapi perempuan zalim pasti akan mendapat balasan yang sangat buruk nanti.

    Iwa Jayasantika said:
    30 Oktober 2009 pukul 11:33

    Tapi semuanya pasti ada hikmahnya. Buktinya sekarang warisan tradisi leluhur kita jadi go internasional.

    starlight21 said:
    30 Oktober 2009 pukul 13:38

    ya…
    semua ada plus minusnya masing-masing kan…

    afiq said:
    2 November 2009 pukul 03:45

    satu topik yang pelik untuk dipersoalkan…..apakah kebaikan topik ini?????….kalu hanya menaikkan sesuatu dan menjatuhkan sesuatu yang lain..kita seharusnya sentiasa sedar kelemahan diri dan memperbaikinya diri….cara topik seolah-olah nak cari pasal..minta maaflaa….hanya advice je.

    faiz said:
    2 November 2009 pukul 19:10

    bang afiq kyknya anda org seberang yang mengaku saudara serumpun tapi merebut di balik selimut,,menyalahkan memang tdk ada baiknya… tapi lebih bak dari mencuri milik saudara sendiri bukan???

      Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
      16 Desember 2012 pukul 05:15

      ‘merebut di balik selimut,,menyalahkan memang tdk ada baiknya… tapi lebih bak dari mencuri milik saudara sendiri bukan???’ – cuba jelaskan maksud kamu! si afiq cuma mengegur perkara yang salah! wajarlah perkara yg salah ditegur takkan harus dibiar. bila masa pula kami iaitu orang seberang mencuri milik saudara sendiri? kamu masih tidak bisa memberikan bukti apa salah malaysia, kemudian kamu membela perbuatan rakan senegara kamu yg membuat salah dengan menimbulkan artikel provokatif terhadap malaysia. adakah di negara kamu, tiada budaya tegur menegur dan membiarkan sesuatu yg salah hanya semata-mata untuk menghujat kesalahan pihak lain yg lebih teruk salahnya (yg belum pasti salahnya) di mata kamu? kalau itu wajarlah indonesia menjadi semakin parah dan perjalanan hukum tidak dapat ditegakkan dengan baik.

    ahmad said:
    3 November 2009 pukul 07:31

    assalamualaikum… aku ikutan yah.. hehehe… maaf yah kalo ada kesalahan.. tapi ini semua manipulasi daripada media… masa kalo ada yang ngaku2 seperti itu rakyat juga ikutan sama d lihat jelek? ini sama seperti amerika menyerang iraq.. apa bisa kita anggap rakyatnya kejam? ga bisa kan.. soalnya yg buat keputusan kan pemimpin..terima kalo muslim d anggap terrorist?, hanya kerna sebilangan muslim yg radikal? seorang ga akan bisa melambangkan komuniti yang besar.. kenapa mesti membenci?? kenapa ga diskusi? sekali lagi maaf yah… ga bermaksud apa2 nih.. cuma mahu persefahaman.. ^__^

      Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
      16 Desember 2012 pukul 05:22

      ya persefahaman dan tiada diskusi dibuat oleh penulis. hanya tanggapan sebelah pihak yang provokatif semata-mata. memang tidak adil. apatah lagi memicu kebencian dan memupuk sifat bodoh sombong dikalangan warga indonesia terhadap malaysia. tidak mengenal dengan seseorang dengan baik tapi sudah sibuk mahu mencari kesalahan orang tersebut untuk kebanggaan diri sendiri. pendapat yang picik daripada sang penulis bernama Musa Mustika, Malaysia tidak pernah iri dan mengidam bahasa Indonesia. malah bahasa persatuan Malaysia sudah jelas2 bahasa melayu (bahasa malaysia). persoalan saya adakah penulis ialah katak yang tinggal di bawah tempurung sehingga bahasa persatuan di negara jiran yang sangat dekat pun dia tidak kenal. hanya tahu membuat artikel provokatif yang menyinggung rakyat malaysia dan mengundang kemarahan orang malaysia. bodoh sekali sang penulis ini, aku benci pada kau. -Anak jati Malaysia yangg bangga berbahasa Malaysia-

    dafit said:
    4 November 2009 pukul 11:15

    kita mestinya sadar karna malaysia masih memberi hrpan bgi kta tuk bkerja di ngaranya, kalo malaysia gak mau mnerima tenaga krja dri kta sah -sah aja .jdi saya slaku bgsa melayu sngat rspek terhdap pa saudara cakap.jdi mari kta eratkan ukhwah islamiah dgan begitu kita dpat bgkit menjadi bgsa yg kokoh macam tempo dulu .wassalamualaikum wrb.

    simbah_sastro said:
    4 November 2009 pukul 13:11

    bad topic

    ahmad said:
    5 November 2009 pukul 08:50

    soal kerjaan itu kan rezeki sendiri.. indonesia juga sudah cukup baik untuk menerima anak2 malaysia yg lagi kuliah d indonesia.. aku sudah bosan kalo ada forum soal malaysia-indonesia.. maunya berantem terus.. ga enak donk d liat orang.. kita adalah rumpun bangsa melayu yg amat dekat.. ga mustahilkan kalo pihak luar ga mau liat kita bersatu..

    MASS TOMMMY said:
    6 November 2009 pukul 22:52

    saya tertarik persoalan bapak

    Orang-orang diMalaysia telah lama mengunakan bahasa melayu.
    Dan Bahasa Inggris bahasa 2 bertaraf antarabangsa. ANTARABANGSA atau nama lain nya INTERNATIONAL. kamu fikir lah sendiri………

    arief said:
    8 November 2009 pukul 08:01

    Mungkin karena Rezim yang berkuasa di malaysia kurang mendukung Indonesia. Saya rasa sudah waktunya sebagai sesama negara muslim saling menjalin silaturahmi. Bukankah bersatu kita teguh bercerai kita runtuh.

    Apakah tidak sebaiknya memang bahasa inggris dijadikan bahasa kedua indonesia karena manfaatnya sangat besar bagi kemajuan Indonesia seperti halnya terjadi di Malaysia, India dll

    Pengamat asing mengatakan bahwa Indonesia ini hampir semuanya punya, cuma masih terkendala karena birokrasi masih sangat menghambat, coba kalo birokrasi menjadi fasilitator bahkan katalisator dia mengatakan Indonesia akan luar biasa besarnya.

    terus belajar said:
    8 November 2009 pukul 09:43

    @ ahmad : yang memulai permasalahan slalu org2 malaysia..jgn salahkan jika akhirnya rakyat2 indonesia antipati sama anda dan seluruh org malaysia

    ipung said:
    8 November 2009 pukul 15:15

    ya udahh,, sebnernya malaysia itu salut dengan bangsa indonesia yang kaya,,,,

    ipung said:
    8 November 2009 pukul 15:16

    duh,, maaf,, maksudnya Indonesia yang kompak,,, wlaupun berada di berbeda pulau,,tetap bahasa Indonesia menjadi bahasa perantara kita smuaaaa

    zan said:
    10 November 2009 pukul 09:46

    Hiduplah dengan “Indonesia punyai itu-ini, Indonesia lebih itu-ini, Indonesia banyak itu-ini dari Malaysia” kalau itu memberi kebahagiaan dalam hidup anda.

    Tony R.H.S said:
    10 November 2009 pukul 10:17

    zan…. indonesia itu org nya aneh2………. bnyk oknum yg musti di bereskan………….Indonesia………..seharusnya masyarakatnya lbh makmur dr malaysia………tp nyatanya……..

    rizaru said:
    11 November 2009 pukul 20:39

    malaysia cuman punya gigolo ma PSK doanhK???!!!!

      Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
      16 Desember 2012 pukul 05:26

      sialan loe. pasti mak loe menyesal melahirkan anak yang bodoh dan biadap seperti loe. lebih baik jadi anak anjing saja.

    abi composer said:
    12 November 2009 pukul 00:35

    indonesia mlh sumber nya gigolo….sdh bkn rahasia umum Rizaru…! kt emg hrs cnta tanah air….tp tnh air kt skrng udh kena limbah…. limbah oknum cicak vs buaya. indonesia cicak, malaysia buaya nya….

    khair said:
    16 November 2009 pukul 15:59

    salam ya semua….

    kenapa ya..mesti kita bergaduh…padahal kita serumpun…hanya malaysia & indonesia sahaja yang majoritinya melayu….tambah pula, majoriti beragama islam..negara islam….sebaiknya kita mengeratkan silaturrahim bukan bergaduh….dua-dua negara saling memerlukan….apabila kita saling bergaduh maka mudahlah anasir2 luar untuk menakluk dua negara ini….
    hanya pendapat sahaja….terpulang kepada anda untuk menilai….salam

    ahmad said:
    17 November 2009 pukul 10:20

    yah.. aku salut sama indonesia.. negara yang kaya…
    kerana itu aku ga suka liat Malaysia-Indonesia berantem terus-terusan..
    kenapa ga bersatu?? kita bisa maju bersama..
    gmana kalo kita suarakan.. apa kebaikkan yg bisa kita liat d negara masing2.. kan lebih enak d bincang..
    -maaf kalo ada masalah bahasa, cuma niat baik doang..-
    -umurku juga masih mentah.. jadi ga tau apa2 soal politik.. cuma menyuarakan apa yg terlintas d hatiku-

    abi saputra said:
    17 November 2009 pukul 13:28

    yupzz…..berdamailah dunia….Merdeka…!

    ridwan said:
    18 November 2009 pukul 08:56

    ampe darah penghabisan….selalu ku kobarkan persatuan dan kesatuan bangsa ini dgn caraku sendiri..aku cinta bangsa, bahasa tercinta ini…..luuuuuuuuv indonesia.
    biarkan bangsa tetangga yng sombong itu,,

      Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
      16 Desember 2012 pukul 05:31

      kenapa pula kamu kata bangsa Malaysia itu sombong? apa masalahnya tidak boleh selesai cara baik, berunding. bukan dengan ngotot-ngotot. jangan bersangka buruk kepada malaysia, malaysia tidak sombong. malah orang malaysia sangat ramah kepada orang yang bersangka baik terhadap kami tapi kami memang sombong tidak melayan dan benci terhadap orang yang bersangka buruk terhadap kami. bersihkan hati kamu dulu sebelum mahu mengata malaysia itu sombong, kenapa kamu merasa yang paling benar dan tiada salahnya sedang malaysia itu sentiasa salah di hati kamu, kamu cemburu terhadap kami ya pak? jangan begitu dong.

    candra said:
    18 November 2009 pukul 11:08

    Hub Aq patriot Bangsa : 081574668833

    ahmad said:
    19 November 2009 pukul 17:40

    di mana keliatan kesombongan??? sanggup untuk masuk ke blog warga indonesia.. untuk minta perpaduan.. kalo yg namanya sombong itu.. bisa aja kan tubuhkan blog untuk menentang… tapi yang jelas.. terpulang sama individu… gmana semangat bangsanya.. adakah kearah perpaduan.. atau kearah yang lain..
    maaf kalo ada yang ga seneng sama kata2ku.. salam damai..

      Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
      16 Desember 2012 pukul 05:34

      betul! aku pun sama seperti kau. aku rakyat malaysia nak memperbetulkan tanggapan buruk yang salah terhadap Malaysia dan membawa perdamaian di antara malaysia dengan indonesia.

    Alusia May said:
    24 Desember 2009 pukul 13:43

    I Love Yuo Full INDONESIA…..
    GARUDA DI DADAKU….

    Mardiyo said:
    31 Desember 2009 pukul 01:06

    Perkenalan dan Info:
    Mohon kalau berkenan, masukan Radio Cilacap yaitu:
    RADIO KUSUMA FM 95, 9 CILACAP
    radio berita dan hiburan
    Callsign : PM4FAH
    multisegmen
    Radio Streaming: http://202.67.10.132:8231/listen.pls
    Website : http://www.kusumafm.com
    Contact person: HP. +62081315353519

    ana said:
    7 Januari 2010 pukul 14:58

    assalamu’alaikum
    Sebenarnya apa sih inti dari masalah ini?
    Kalau malaysia iri terhadap bahasa persatuan dan kekayaan kita, kenapa kita juga ga iri terhadap keberhasilan mereka dalam masalah ekonomi dan pembangunan? harusnya kita iri dengan hal itu sehingga membuat kita lebih ingin maju dan berusaha untuk tanah air tercinta ini.
    jadi untuk seluruh warga indonesia terutama generasi2 muda seperti kita yang saya lihat sudah mulai luntur rasa nasionalismenya, jadikan negara kita sebagai negara yg lebih maju dari negara2 lainnya. jangan pikirkan apa yang telah dilakukan pejabat kita untuk negara kita atau apa yang telah diakui malaysia terhadap kebudayaan kita toh kita sendiri saja banyak yg tdk mau kenal dengan kebudayaan kita contohnya remaja sekarang lebih suka dengan tarian spti dance dari pada tari tradisional kita yg di anggap kampungan, tetapi pikirnya apa yang telah kita lakukan untuk negara kita sendiri. mulailah dengan hal yang kecil.
    I Love indonesia serta semua kekayaannya
    apabila ada yang tersinggung dengan tulisan ini saya mohon maaf.
    wassalam

    Balasan dari Anak Malaysia yg bangga akan negara Malaysia dan bahasa Malaysia. said:
    16 Desember 2012 pukul 04:25

    Assalamualaikum. bahasa persatuan di malaysia masih tetap bahasa melayu atau bahasa malaysia. saya orang malaysia, kami tidak iri dengan indonesia soal bahasa ini. sedikit pun tidak. yg menjadi masalah cuma negara kami sedang menuju kemajuan globalisasi dengan sangat pantas, jadi kami banyak berhubung dengan dunia internasional yg memerlukan kami berbicara dengan bahasa inggeris. jadi secara tidak langsung kalau dilihat betul2, orang2 bukan melayu di kawasan bandar suka berurusan sesama mereka dengan bahasa inggeris, klu orang melayu masih menggunakan bahasa melayu campur inggeris dalam urusan kerja. tapi dalam penggunaan sosial di kawasan urban, kondisi ini semakin parah kerana bahasa melayu semakin dipinggirkan dan dilupakan oleh bukan melayu. secara keseluruhan orang bukan melayu yg memberikan masalah iaitu golongan cina yg bersikap perkauman dan anti melayu terutama di kawasan urban kota, mereka inilah yg mempengaruhi kaum mereka sendiri untuk meminggirkan penggunaan bahasa melayu untuk melawan dominan orang melayu di malaysia. tapi kalau di kawasan kampung dan luar bandar, bahasa melayu masih lagi dominan dan bahasa persatuan berbanding bahasa inggeris. oleh itu, pemerintah malaysia menanggapi sikap kaum bukan melayu yg rasict ini agar kembali melestarikan bahasa malaysia dengan pelbagai agenda di segala peringkat dan akar umbi. tapi ada yg menjadi masalah iaitu sekolah jenis kebangsaan (cina dan tamil) yg terpisah dari sekolah kebangsaan (nasional) yg masih diiktiraf kerajaan. sekolah begini memberi peluang kepada bukan melayu untuk mempelajari bahasa ibunda mereka tetapi ia menyebabkan polarisasi kaum dalam sistem pendidikan di Malaysia dan saya tidak setuju dengan sistem ini yg masih digunapakai hingga ke hari ini untuk menjaga hati kaum bukan melayu. kesimpulannya di malaysia, bahasa melayu masih bahasa persatuan namun ia semakin tergugat manakala bahasa inggeris adalah bahasa kedua persatuan dan semakin banyak penggunaanya kerana keperluan berhubung dengan dunia international. sebenarnya urusan bahasa persatuan di malaysia dengan indonesia itu berbeza, malaysia dihuni oleh kaum bumiputera melayu dan kaum immigran terutama cina dan india yg datang dari negara cina dan india dari awal abad 1800an ke malaysia yg mewakili hampir separuh dari populasi malaysia berbeza dengan indonesia yg menggunakan bahasa melayu yg dimodifikasi dengan bahasa etnik indonesia lain sedang indonesia dihuni oleh pelbagai etnik dari kepulauan indonesia dan immigrant luar hanya mewaikili sekitar 6.1% jauh bezanya dengan malaysia. dulu bahasa melayu adalah lingua franca di kawasan nusantara dan etnik indonesia iaitu termasuk bangsa autronesia adalah sama rumpun dengan etnik melayu jadi mereka boleh menerima bahasa melayu sebagai inti bahasa indonesia yg menjadi bahasa persatuan. sedangkan seperti saya cakap tadi hampir separuh populasi kami adalah immigran dari negara india dan cina. mereka tidak satu rumpun dan satu bangsa daripada kami. mereka jelas mempunyai kebudayaan dan bahasa yg berbeza kepada kami berbanding kebudayaan dan bahasa indonesia yg rasanya lebih dekat hubungannya. memang sewaktu dulu penggunaan bahasa melayu sebagai bahasa persatuan sangat kuat namun kini dalam menuju kemodenan bahasa inggeris semakin dilihat penting, orang2 malaysia terutama bukan melayu semakin menguasai bahasa inggeris dan kerap memakainya sehingga bahasa melayu kelihatan semakin dipinggir, orang melayu masih diutamakan oleh orang melayu cuma orang bukan melayu kelihatan hanya mengguna bahasa melayu untuk berurusan dengan orang melayu saja. namun seharusnya di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung. bahasa kebangsaan tetap bahasa melayu, dalam situasi bahasa melayu semakin tidak mendapat tempat di hati orang bukan melayu dan ramai dari mereka sudah tidak fasih bercakap melayu namun sangat lancar berbahasa inggeris. jadi keutamaan pelestarian bahasa melayu akan tetap diperjuangkan untuk memupuk kembali penyatuan dan perpaduan orang malaysia. saya mohon orang indonesia faham dulu situasi malaysia yg sebenar sebelum membuat statement mengangkat negara kamu berlebihan dan merendahkan kami orang2 malaysia. ramai orang malaysia memahami bahasa indonesia dan sebenarnya kami tidak pernah pun mengidam bahasa indonesia. padahal pada pandangan kami, bahasa indonesia itu aneh dan lebay kerana mengubah dan mencampur bahasa kami iaitu bahasa melayu dengan bahasa etnik lain di indonesia sebelum menjadi bahasa persatuan. saya suka belajar bahasa indonesia kerana ia mendapat wawasan saya. pendapat orang malaysia itu hanyalah bermaksud untuk membuat perbandingan dengan indonesia yang hanya memiliki 6.1% pelestarian bahasa kebangsaan lebih lancar sedangkan di malaysia yg kaum bukan melayu mewakili hampir 50% yg notobene immigran dari luar malaysia semakin meminggirkan penggunaan bahasa kebangsaan. kalau dibanding indonesia masalah ini memang agak wajar tetapi tidak patut dibiarkan terus melarat takut masalah ini akan menjadi semakin serius seperti kata pepatah sikit2 lama jadi bukit. jadi wajarnya kamu bertanya orang malaysia dulu jangan terus menyebar pendapat yg picik sebegini. malaysia sedikitpun tidak mengidam bahasa indonesia kalau belajar bahasa indonesia dan bahasa2 penting lain ya emang kerana ia menambah pengetahuan dan pendedahan. dari tajuk article provokatif sekali, saya orang malaysia rasa tersinggung dengan kenyataan tidak masuk akal kamu, takkanlah kamu tidak tahu bahasa persatuan di malaysia ialah bahasa melayu atau bahasa malaysia. penulis Musa Mastika dan pemilik asal pendapat ini lebay banget ya kamu semua. ini pesan saya buat sang penulis bernama Musa Mustika. jangan merendahkan negara tetangga Malaysia dan hargailah negara tetangga Malaysia kalau kamu mahu melihat negara kamu dihargai dan tidak direndahkan oleh negara kami, Malaysia dan negara2 lain. Sekian pendapat dari saya, seorang warga malaysia yang sangat bangga berbicara bahasa malaysia.

    indomalay said:
    15 April 2013 pukul 03:23

    assalamu alaikum semuanya….. wahai saudara ku jangan lah kalian mempermalukan saudara kita masing2 karena sesungguhnya kita adalah saudara… kita pecah belah bukan karena masalah budaya atau yang lainnya…. tahu kah kalian….?? kita mencela,mencemooh satu sama yang lain itu membuat negara lainnya tertawa pada bangsa kita… sesungguhnya kita saudara tapi negara lain menginginkan kita pecah belah bukan karena ingin mengambil negara kita masing2 tp dy(negara lain) supaya islam pecah belah… karena apabila kita pecah belah maka orang kafir akan mudah menghancurkan agama kita yaitu ISLAM… maka dari itu kita sebagai saudara jangan mempermasalahkan masalah budaya/yang lain kita harus bersatu membela agama ISLAM….

    INGAT: kita harus memperjuangkan agama kita… jangan tertipu dengan orang kafir yang ingin menghancurkan agama kita sekian SAUDARA KU semoga allah melindungi agama kita dan kita dapat ridho ilahi AAMIIN…

Silakan sampaikan pemikiran Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s