Marilah kita berserah-diri setotal-totalnya kepada Tuhan!

Posted on Updated on

[Perhatian: Artikel ini perlu dibaca dengan hati-hati. Pahami konteksnya dan jangan memahaminya secara sepotong-sepotong!] Sewaktu aku membuka diri terhadap kemungkinan murtad, banyak orang yang salah paham. Mereka menyangka bahwa aku meragukan kebenaran agama Islam. Padahal, saat membuka diri itu, aku hanya berusaha untuk berserah-diri kepada Tuhan setotal-totalnya tanpa memikirkan benar-sesatnya Islam. Aku memohon kepada-Nya untuk diberi petunjuk tentang manakah agama yang benar untuk diriku. Apa pun petunjuk-Nya, aku bersedia menerimanya. Bahkan bila petunjuk-Nya itu mengarahkan diriku untuk murtad keluar dari Islam, aku pun akan menerimanya. Ini bukan karena aku meragukan kebenaran Islam, melainkan karena aku mau berserah-diri setotal-totalnya kepada Sang Mahatahu. (Aku jadi ingat pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dalam berserah diri setotal-totalnya. Rasa-rasanya pengorbananku belum sebanding dengan mereka.)

Aku yakin bahwa Dia pasti akan memberiku petunjuk tentang manakah agama yang benar untukku. Mengapa aku yakin begitu? Karena aku yakin bahwa doa yang sungguh-sungguh pasti dikabulkan Tuhan. Dan untuk menunjukkan kesungguhanku kepada Tuhan, aku membuka diri selebar-lebarnya. Dan untuk menunjukkan kesungguhanku pula, secara terbuka aku mempertanyakan (bukan meragukan): Sesatkah agama Islam? Perlukah aku murtad?

Sebagian sahabat mengingatkan aku bahwa membuka diri selebar-lebarnya seperti itu berbahaya. Siapa tahu, pasukan iblis masuk dan menjerumuskan diriku, kata mereka. Namun menurutku, kekhawatiran semacam itu dapat membuat aku kurang berserah diri kepada Tuhan. Padahal, aku ingin berserah-diri setotal-totalnya. Maka jadilah aku memberanikan diri untuk membuka diri selebar-lebarnya.

Bagaimana dengan dirimu? Aku tidak tahu sejauh apa dirimu telah berserah diri kepada Tuhan. Aku tidak tahu apakah sekarang kamu perlu membuka diri selebar-lebarnya seperti itu. Karena itu, aku tidak memintamu untuk melakukan itu. Aku hanya mengajak dirimu, marilah kita berserah-diri setotal-totalnya kepada Tuhan, sesuai dengan kemampuan dan keadaan masing-masing!

—update pk. 23.00:

Komentar dari agorsiloku:

Rasanya betul Mas Shodiq, saya sendiri hanya memahami ketotalan “berserah diri” pada beberapa kejadian yang dikonsepkan seperti setelah Nabi Ibrahim tepat akan menyembelih putranya, ketika Nabi Musa melemparkan tongkatnya yang kemudian membelah lautan, ketika Maryam mendapatkan makanan dari langit, setelah mengoyangkan pohon agar buahnya jatuh …. Sebuah totalitas hadir ketika pernyataan tiada daya dan upaya, kecuali kehendakNya hadir sebagai kehendakNya. Ketika di dalamnya, kita berhasil melepaskan semua kehendak kita dan menyerahkan sepenuhnya pada kehendakNya. Ketika tidak ada lagi satu “huruf”pun yang disajikan kepada Sang Pencipta dalam seluruh arena hati dan pikiran kita. Tanpa satu pilihan, artinya tidak ada satu “tawaran”pun kita sampaikan kepadaNya.
Yang di-ajak-kan dalam diskusi ini, totalitas yang demikian (kah)?. Saat-saat itulah kita bisa mendengar suara alam dalam seluruh simpul-simpul keindahan kemahaan Sang Pencipta.
Di situ pula letak kecerdasan spiritual untuk mengajak pembaca menerawang ke simpul awal sebuah totalitas…..

Ya, betul banget. Itu saat ketika diri kita tidak mengkhawatirkan apa-apa. Kita tidak khawatir tersesat karena tidak berkehendak untuk berada di mana pun. Kita tidak khawatir kehilangan karena merasa tidak punya apa-apa… Semuanya kita serahkan kepadaNya.

48 thoughts on “Marilah kita berserah-diri setotal-totalnya kepada Tuhan!

    حَنِيفًا said:
    5 Agustus 2010 pukul 03:10

    @Mas M. Shodiq
    Bahkan bila petunjuk-Nya itu mengarahkan diriku untuk murtad keluar dari Islam, aku pun akan menerimanya. Ini bukan karena aku meragukan kebenaran Islam, melainkan karena aku mau berserah-diri setotal-totalnya kepada Sang Mahatahu.
    Astaghfirullahal azhim,… mohon maaf @Mas apa nggak keliru ?!
    Ingat pesan Allah subhanahu wa ta’ala dalam Al Qur’an Surah Ali Imran :102
    Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.

    Wassalam, Haniifa.

      M Shodiq Mustika responded:
      5 Agustus 2010 pukul 04:00

      @ Haniifa
      Harap pahami kalimat dalam konteksnya! Jangan secara sepotong-sepotong! Perhatikan bahwa aku mengatakan: “Mereka menyangka bahwa aku meragukan kebenaran agama Islam” dan “… karena aku mau berserah-diri setotal-totalnya kepada Sang Mahatahu.”
      Perhatikan pula paragraf di bawahnya:

      Aku yakin bahwa Dia pasti akan memberiku petunjuk tentang manakah agama yang benar untukku. …

        nol ganol said:
        4 Februari 2012 pukul 11:20

        Senang sekali dg tulisan Anda…
        Yang saya tunggu2 sharing ttg pengalaman Anda setelah memulai “””berserah-diri setotal-totalnya kepada Tuhan!”””
        Apapun cerita Anda ttg pengalaman tsb saya akan sangat senanghati untuk menyimakya. Saya tunggu ya mas….
        japri aja ke gmandalan@yahoo.com

    حَنِيفًا said:
    5 Agustus 2010 pukul 04:05

    @Mas M. Shodiq Mustika
    Agama yang benar sudah pasti ISLAM, titik.

      Jidat said:
      13 Oktober 2010 pukul 08:33

      Agama akan menjadi benar setelah dilaksanakan,dihayati,dialami dan terakhir harus disatukan dengan Tuhan Yang Maha Esa dengan penyerahan diri total…dan anda akan melihat bahwa kebenaran yang sesungguhnya adalah bukan menurut manusia, hidayah akan datang dan semua menjadi jelas….

    M Shodiq Mustika responded:
    5 Agustus 2010 pukul 04:11

    @ haniifa
    Islam yang mana? Ada banyak wajah Islam
    Lihat https://muhshodiq.wordpress.com/2010/06/18/manakah-islam-yang-sebenarnya/
    Hampir setiap kelompok sama-sama mengklaim kelompoknyalah yang agamanya benar.
    Aku tidak bisa ‘titik’ dalam keadaan begini. Aku perlu mencari “islaam” yang sebenar-benarnya.

    حَنِيفًا said:
    5 Agustus 2010 pukul 04:18

    @Mas Shodiq Mustika
    Coba lihat “Islam ala Dr. Rashad Khalifa ” ? bijimanah😀
    http://haniifa.wordpress.com/2009/01/08/saya-tidak-sepintar-dr-rashad-khalifa-tapi-tidak-bodoh/

    […] Memahami Islam ← Marilah kita berserah-diri setotal-totalnya kepada Tuhan! […]

    krupukcair said:
    5 Agustus 2010 pukul 10:40

    saya rasa, pertanyaan Islam yang mana, adalah sebuah hal yang lumrah pada zaman kini. ketidak mampuan orang dalam memahami Islam kemudian menyimpulkan “kebenaran” sesuai pikirannya yang selanjutnya malah menjadi racun bagi umat. Yah, saya pikir om shodiq ada benarnya ketika membuka diri untuk bersikap inklusif.

      حَنِيفًا said:
      5 Agustus 2010 pukul 10:55

      😉😀

      Ayruel Chana said:
      5 Agustus 2010 pukul 11:01

      hi…ngambil avatar aku…..

      agorsiloku said:
      5 Agustus 2010 pukul 16:26

      Pertanyaan Islam yang mana penting untuk membuat batasan dengan siapa berhadapan (?), alangkah indahnya juga ya, kalau kita tidak usah bertanya dengan pertanyaan ini….

        حَنِيفًا said:
        5 Agustus 2010 pukul 16:45

        Jadi teringat QS ‘Abasa,…

        M Shodiq Mustika responded:
        5 Agustus 2010 pukul 17:10

        @ agor
        Aku mengerti maksud mas agor. Cuman bagiku, menghindari pertanyaan “manakah yang Benar” belumlah tergolong setotal-totalnya dalam berserah diri. Kalau berpandangan lain, silakan. Aku menghargai perbedaan pendapat.

          حَنِيفًا said:
          5 Agustus 2010 pukul 17:34

          @Mas M Shodiq Mustika
          Mari kita bicara tasawuf atau filsafat, ini kutipan dari artikel sampean.

          Aku jadi ingat pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dalam berserah diri setotal-totalnya. Rasa-rasanya pengorbananku belum sebanding dengan mereka

          Mohon maaf @mas, sebagai sampean sebagai ahlul filsafat, seharusnya tidak melupakan keikhlasan Siti Hajar (istri Nabi Ibrahim a.s) yang ditinggalkan ditengah-tengah padang pasir dengan tampa persediaan minuman dan sama sekali.
          Belaiu tidak setotal-total menyerah (berserah diri buta) atas kehendak Allah, walaupun beliau tahu persis tiada air namun tetap beliau kembali ketitik yang sama, sambil memikirkan keadaan anaknya.

          Apa hikmah yang kita peroleh ?!
          PROSES penyerahan diri kepada Allah, apakah bisa setotal-totalnya… naif sekali @Om, sampai akhir hayat sampeanpun tidak ada yang bisa menentukan apakah penyerahan diri kita sudah total… hehehe….

          @Mas Shodiq saat Shalat apakah bisa total berserah diri ?! 😀

            M Shodiq Mustika responded:
            5 Agustus 2010 pukul 18:05

            @ haniifa
            Ada perbedaan antara “total”, “ketotalan”, dan “setotal-totalnya”. Setotal-totalnya = setotal mungkin.

            حَنِيفًا said:
            5 Agustus 2010 pukul 18:15

            @Mas M Shodiq Mustika
            Mohon maaf sekali lho @mas, tolong lihat artikel sayah mengenai “ke-an” agar kita bisa satu sudut pandang. =:: Klik ini ::

          Jidat said:
          13 Oktober 2010 pukul 08:39

          Mas Shodiq, jika kita masih menimbang benar dan salah,berarti kita belum berserah diri sepenuhnya, karena kita masih mengambil keputusan…..Hidayah dari Allah SWT yang harus dicari…..

    agorsiloku said:
    5 Agustus 2010 pukul 15:10

    Mengerucut pada penyerahan total, tekstual dan kontekstual, jangan sepotong-potong, betul yang disampaikan Mas. Ada berpikir untuk total atau tidak sama sekali.

    Saya tidak punya kemampuan memahami secara cukup, sehingga saya kok bisa menyimpulkan postingan ini adalah sebuah persiapan untuk “pemberontakan”.

    Aneh ya Mas Shodik kesimpulan logika sesat saya….
    Saya juga bingung kok kenapa review saya kok seperti ini (yang seharusnya tidak sy katakan)….
    Wassalam, agor

      M Shodiq Mustika responded:
      5 Agustus 2010 pukul 17:22

      @ agorsiloku
      Ya, logikanya keliru. Aku sama sekali tidak mempersiapkan diri untuk “memberontak” atau apa pun selain kesiapan untuk menerima hikmah Tuhan dari mana pun. Begitulah ketotalanku dalam berserah diri kepada Tuhan. Posisiku seperti ini mungkin sulit dimengerti oleh orang-orang yang mendalami ilmu eksakta seperti mas agor dan mas haniifa. Namun kurasa, orang lain yang mendalami tasawuf atau filsafat cenderung lebih dapat menerima posisiku.

        agorsiloku said:
        5 Agustus 2010 pukul 21:46

        Rasanya betul Mas Shodiq, saya sendiri hanya memahami ketotalan “berserah diri” pada beberapa kejadian yang dikonsepkan seperti setelah Nabi Ibrahim tepat akan menyembelih putranya, ketika Nabi Musa melemparkan tongkatnya yang kemudian membelah lautan, ketika Maryam mendapatkan makanan dari langit, setelah mengoyangkan pohon agar buahnya jatuh …. Sebuah totalitas hadir ketika pernyataan tiada daya dan upaya, kecuali kehendakNya hadir sebagai kehendakNya. Ketika di dalamnya, kita berhasil melepaskan semua kehendak kita dan menyerahkan sepenuhnya pada kehendakNya. Ketika tidak ada lagi satu “huruf”pun yang disajikan kepada Sang Pencipta dalam seluruh arena hati dan pikiran kita. Tanpa satu pilihan, artinya tidak ada satu “tawaran”pun kita sampaikan kepadaNya.
        Yang di-ajak-kan dalam diskusi ini, totalitas yang demikian (kah)?. Saat-saat itulah kita bisa mendengar suara alam dalam seluruh simpul-simpul keindahan kemahaan Sang Pencipta.
        Di situ pula letak kecerdasan spiritual untuk mengajak pembaca menerawang ke simpul awal sebuah totalitas…..

          M Shodiq Mustika responded:
          5 Agustus 2010 pukul 22:39

          @ agorsiloku
          Ya, betul banget. Itu saat ketika diri kita tidak mengkhawatirkan apa-apa, tidak khawatir tersesat karena tidak berkehendak untuk berada di mana pun, tidak khawatir kehilangan karena merasa tidak punya apa-apa… Semuanya kita serahkan kepadaNya.

        حَنِيفًا said:
        6 Agustus 2010 pukul 06:47

        @Mas Agorsiloku
        @Mas M. Shodiq Mustika
        Mohon maaf, kalau secara konsepsi (teori) saja Insya Allah saya sependapat lho… permasalahannya Agama Islam tidak mengajarkan hanya teori tock😀 , disinilah banyak yang tersesat keliru dalam memahami din al islam terutama bagi orang-orang yang condong kepada tasawuf, filsafat, tarekat,…dsb.
        Apakah ada jaminan pada saat kita “merasa” sudah pasrah setotal-totalnya itu benar-benar terjadi ??
        Sebagai contoh konsepsi tetang shalat yang khusu.
        maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, (QS 91:8)
        Jelas bahwa ayat diatas berlaku secara global artinya tidak ada jaminan sama sekali dari Allah subhanahu wa ta’ala bahwa manusia pada saat memasrahkan dirinya (Shalat) bisa dalam alam fikirannya bisa terilhami “kefasikan” atau “ketakwaan”.
        Mari kita renungi moment terpenting dalam kisah Nabi Ibrahim a.s dan Nabi Ismail a.s yang masih kanak-kanak, apakah kita tidak berfikir mengapa justru seorang anak kecil (Ismail) yang memberikan dorongan moril kepada orang dewasa (Ibrahim) yang hendak melaksanakan niatnya berdasarkan perintah Allah, seolah-olah sang anak merasa khawatir sang ayah mengurungkan niatnya (timbul keragu-raguan/ ilham fasik).

          M Shodiq Mustika responded:
          6 Agustus 2010 pukul 13:17

          @ mas agor
          @ mas haniifa

          Posisi saya saat ini adalah terbuka terhadap hikmah dari mana pun, termasuk dari mas agor dan mas haniifa.
          Maaf, pertanyaan-pertanyaan terkini dari mas haniifa tidak saya jawab. Sebab, selain diam (tidak menjawab), saya tidak tahu lagi bagaimana caranya menghindari debat kusir di antara kita lantaran perbedaan sudut pandang.
          Daripada saya, mas agor lebih tepat untuk berdiskusi dengan mas haniifa. Jadi, silakan mas haniifa lanjutkan diskusinya dengan mas agor.
          Terima kasih. Wassalam..

        حَنِيفًا said:
        6 Agustus 2010 pukul 06:50

        @Mas Agorsiloku
        @Mas M. Shodiq Mustika
        Mohon maaf, kalau secara konsepsi (teori) saja Insya Allah saya sependapat lho… permasalahannya Agama Islam tidak mengajarkan hanya teori tock (hakekat) tetapi juga harus dengan praktek (syariat) 😀 , disinilah banyak yang tersesat keliru dalam memahami din al islam terutama bagi orang-orang yang condong kepada tasawuf, filsafat, tarekat,…dsb.
        Apakah ada jaminan pada saat kita “merasa” sudah pasrah setotal-totalnya itu benar-benar terjadi ??
        Sebagai contoh konsepsi tetang shalat yang khusu.
        maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, (QS 91:8)
        Jelas bahwa ayat diatas berlaku secara global artinya tidak ada jaminan sama sekali dari Allah subhanahu wa ta’ala bahwa manusia pada saat memasrahkan dirinya (Shalat) bisa dalam alam fikirannya bisa terilhami “kefasikan” atau “ketakwaan”.
        Mari kita renungi moment terpenting dalam kisah Nabi Ibrahim a.s dan Nabi Ismail a.s yang masih kanak-kanak, apakah kita tidak berfikir mengapa justru seorang anak kecil (Ismail) yang memberikan dorongan moril kepada orang dewasa (Ibrahim) yang hendak melaksanakan niatnya berdasarkan perintah Allah, seolah-olah sang anak merasa khawatir sang ayah mengurungkan niatnya (timbul keragu-raguan/ ilham fasik).

          agorsiloku said:
          6 Agustus 2010 pukul 07:57

          Oom Haniifa, oleh karena itu, saya berkomentar dengan kata “saat”, “ketika”, “tepat pada saat”, “setelah tongkat dilemparkan”, “setelah .. pohon digoyangkan. Dengan kata lain, totalitas muncul sebagai sebuah kejadian (epoch), bukan ing-form, bukan sebuah kontinuitas.
          Saat shalat adalah komunikasi hamba dengan PenciptaNnya, dalam pemahaman agor, itu tidak bisa diukur dengan pertanyaan :Apakah bisa berserah diri saat sholat?. Ini adalah kesadaran dan kekhusyuan. Di sini ada komunikasi. Pada “saat” penyerahan total, saya menegasinya, tidak ada satu “huruf” pun, dimana kita punya kehendak, selain kehendakNya.
          Kembali ke Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail : Ketika… keduanya telah berserah diri, dan Ibrahim membaringkan…. (perhatikan ayat ini juga menjelaskan epoch, unit kejadian, saat).
          Saat untuk ke titik itu ada proses yang mendahuluinya.
          Kalau Tarekat dan sejenisnya… wah… jadi panjang ceritanya… Menurut yang agor dapat pahami, betul, syariat adalah kuncinya, perniagaan dengan Allah, menempuh jalan yang sulit adalah memberi makan orang miskin, pendusta agama adalah yang tidak memberi makan.., menghardik anak yatim,…….

            حَنِيفًا said:
            6 Agustus 2010 pukul 08:44

            Pernah kah @Oom Agor, sekaliiiii saja… “merasa” saja… total yang setotal-totalnya menyerahkan diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala ?!

            حَنِيفًا said:
            6 Agustus 2010 pukul 08:59

            Pertanyaan yang sama buwat @Oom M. Shodiq Mustika…
            Bijimanah, apakah kalau sampean tidak bisa “merasa” berserah diri setotal-totalnya kepada Allah…sekaliiiiii saja maka sampean akan mencari Agama selain Islam ?!

    agorsiloku said:
    6 Agustus 2010 pukul 07:58

    mohon maaf : dengan PenciptaNya, seharunya dengan PenciptaNya. Mohon dikoreksi.

    agorsiloku said:
    6 Agustus 2010 pukul 07:58

    mohon maaf : dengan PenciptaNya, seharusnya dengan Penciptanya. Mohon dikoreksi.

    agorsiloku said:
    6 Agustus 2010 pukul 09:04

    Oom Haniifa : Pernah kah @Oom Agor, sekaliiiii saja… “merasa” saja… total yang setotal-totalnya menyerahkan diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala ?!
    Jawab :
    Pernah, berkali-kali malah 😀
    Dalam beberapa saat yang sederhana. Satu kali saya terpeleset dan jatuh dari sebuah bukit berguling. Bukit itu ada beberapa bebatuan. Sy sudah merasa tidak punya daya apapun untuk menyelematkan diri, yo wis, saya pasrah saja, apapun yang terjadi. Tiada daya yang dalam lintasan pikiran mungkin untuk selamat. Saya berguling beberapa kali menuruni bukit, terantuk sana-sini. Beberapa saat kemudian saya bangun, berdiri. Tidak kurang sesuatu apa. Orang yang melihat sudah mengira-ngira tentulah parah akibatnya.
    Menurut saya, ada saat tertentu manusia (siapa saja), mengalami peristiwa-peristiwa yang kemudian merasa berada dalam posisi : “tiada daya dan upaya” yang mampu dilakukannya sehingga dia dalam posisi “menyerah” total. Biarlah yang menjadi kehendakNya sepenuhnya dijalankanNya. Itu adalah titik-titik simpul yang mengabarkan pada kesadaran manusia, kita tidak punya kekuasaan apapun apakah diselamatkan atau tidak.
    Namun, ketika kita menggunakan “satu huruf” untuk meminta kepadaNya sebagai pilihan-pilihan… rasanya itu bukan berserah diri.
    (Jangan tertawa lho Oom Haniif, ini bukan jawaban ngeles lho, ini jawaban bener). Tapi, menyebutkan ini jawaban diplomatis, bolehlah. Tapi, saya keberatan jika disebut jawaban sesat…

      agorsiloku said:
      6 Agustus 2010 pukul 09:18

      Oom Haniifa, kalau tidak keberatan, ijinkan menambahkan… jika saya masih punya satu “huruf” sebagai pilihan, maka konsepsinya menjadi bertanya dan meminta Allah memberikan petunjuk/keputusan.
      Tapi, jangan anggap sy lagi mengajari Oom lho, nggak pantas.. jadi mohon maaf kalau jadi berlebihan…

      حَنِيفًا said:
      6 Agustus 2010 pukul 09:34

      to: sayah sendiri
      Penyerahan diri secara total setotal-totalnya pernah berkali-kali bahkan pernah bisa kontinu, ketika sayah masih netek ibu sampai dengan sedikit dibawah aqli baligh… jelasnya sayah lupa dan tidak pernah terlintas segala sesuatu ketika orok s/d 2 tahun, apa yang akan menimpa sayah… mau dibanting khek, mau makan khek… mau di elus-elus khek… beda dengan sekarang, sayah banyak terpeleset jatuh ke kumbangan gara-gara mikirin kriditan motor, yang rasanya kok nggak abis-abis yah….. inginnya sehhh balik lagi ke masa kanak-kanak… tapi duh…😦

        agorsiloku said:
        6 Agustus 2010 pukul 09:44

        Hi…hi…hi.. akhirnya Mas Haniifa akui ada kondisi penyerahan total, pernah bisa kontinu (ketika tidak ada satu huruf pun ditawarkan kepadaNya), saat itu ketika orok. Dalam dunia sufi, atau tasawuf, atau apalah.. manusia yang berada pada posisi asuhanNya tanpa daya adalah ibarat bayi kan….
        Tapi tidak usah kembali ke masa kanak-kanak, sejumlah diskusi yang pernah agor baca, ketika manusia berdzikir sambil tertidur, kemudian dia tidur, dia kembali keharibaanNya…..
        Ketika bangun, kembali memikirkan kreditan motor….😀

          حَنِيفًا said:
          6 Agustus 2010 pukul 09:52

          😉😀
          Iya yahh… duh, sayah jadi tahu kalau mabuk tidak boleh sholat…. kesadarannya setengah tidur kali @Oom.

        حَنِيفًا said:
        6 Agustus 2010 pukul 09:46

        @Mas M Shodiq Musatika
        Mohon maaf mas, mudah-mudahan itu termasuk tekstual, eh kontekstual dari kisah Nabi Ibrahim a.s…. agar supaya karena oleh sebab logika kesimpulan sesat:mrgreen:

    حَنِيفًا said:
    6 Agustus 2010 pukul 13:34

    to: @Sayah sendiri
    “Marilah kita berserah-diri setotal-totalnya kepada Tuhan!” = Marilah kita tidur, sebab tidur itu lebih baik dari shalat, eh salah… ding “Ash-Shalatu khayrum minan nawm”

    […] Kalau kita sungguh-sungguh beriman kepada Al-Qur’an (dan bukan kepada tafsirnya atau apalagi terjemahnya), mestinya kita menyadari bahwa Allah sajalah yang Mahatahu mengenai apa yang sebenarnya Dia maksudkan dengan firman-firmanNya dalam Al-Qur’an. Oleh karena itu, daripada takabur dengan merasa diri paling benar, marilah kita berserah diri setotal-totalnya kepada Sang Mahatahu! […]

    Bermimpi Mau Mati | Lowongan Cinta ™ said:
    7 Agustus 2010 pukul 07:31

    […] itu bukan mimpiku. Itu kisah nyata mas agor dalam sebuah komentar di blog ini. Aku membacanya sepintas lalu. Mungkin karena kisah menarik itu beliau sampaikan secara […]

    Tri_Aditya said:
    8 Agustus 2010 pukul 22:10

    Sebagaimana kelakuan materi taat pada hukum alam, manusia menyerahkan dirinya pada yang menggerakkannya…begitukah pak ??

    Pencari Kebenaran Agama Yang Jujur | Pikiran Polos said:
    8 Agustus 2010 pukul 23:20

    […] Jika seseorang merasa dirinya kaya tentu tidak akan merasa butuh uang, orang yang merasa sehat tidak akan merasa butuh berobat. Demikian pula orang yang merasa telah mengerti agama tentu tidak akan merasa butuh belajar agama. Diri kita harus dibuat mengerti dulu bahwa ia sesungguhnya fakir, maka barulah ia akan butuh Allah. […]

    Maulana Al-Jauhari Lutfi said:
    14 Oktober 2010 pukul 17:05

    leh,,,gabung gk,,???
    leh ngasih pendapat gk,,???
    agama sejati adalah agama yg mengerti akan hakekat diri sejati

    BRJ said:
    1 Januari 2011 pukul 16:20

    sebelum lahir tidak ingat apa apa
    matipun jg blm pernah mengalami
    Berbuat baik saja…didunia ini..

    Dety said:
    13 Oktober 2015 pukul 06:20

    yg terbaik berserah diri dalam kebenaran Alquran dan Hadis yg shahih

Silakan sampaikan pemikiran Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s